Surat 3: Kepada Si Bohemian


Mereka mungkin tidak mengerti pilihan-pilihan yang telah kita lakukan atau bakal lakukan dalam hidup. Kerana pilihan yang kita lakukan bukanlah pilihan yang popular. Tetapi, kembali persoalan ini ke dalam fikiran kamu, apakah kamu mahu selamanya menjadi kambing putih yang melompat pagar yang sama seperti kambing putih yang lain atau kamu mahu menjadi kambing hitam yang memilih untuk lalu di sebelah pagar tetapi akhirnya tiba di destinasi yang sama dengan kambing putih tadi?

Soalan yang akhir itu saya tinggalkan kepada kamu, yang menggelarkan diri kamu si Bohemian.

Kamu pernah bertanya kepada saya, mengapa kata-kata tiba-tiba tidak mencintaimu? Kamu kehilangannya, bukan sekejap waktu tetapi ruang waktu tidak dicintai kata-kata membuatkan hatimu menjadi begitu sepi dan kamu menjadi begitu gelisah sehingga sejumlah pertanyaan mengunjungi kotak emel saya.

Mungkin jawapan saya telah menjadi terlalu biasa sehingga tidak dapat menyembuhkan kegelisahan kamu. Kata saya, membaca dan banyakkan membaca. Klise bukan? Saya tambah lagi, baca bahan yang bukan kebiasaan kita, kalau selalu baca cerpen, tukar kepada sajak, kalau selalu baca novel, tukar kepada cerpen. Lalu kamu bertanya kembali, cadangan bahan bacaan?

Ketika itu saya tersenyum. Susah untuk kita memberi cadangan kepada selera kita yang jika semakin lama semakin meliar. Semakin lama semakin mahu rasa yang eksotik dan sudah tidak cukup dengan bahan yang disogokkan kepada kita. Memberi cadangan bahan bacaan seoleh-olah mempersembahkan bahan itu untuk dihakimi. Adakah sebuah karya ini bagus sehingga disuruh baca? Tersebab itu, saya menyekat cadangan bahan baca, saya mahu kamu menemui bahan baca yang sesuai dengan kegelisahan kamu.

Kata-kata tidak pernah mencintai seseorang yang mencintainya. Cuma kadang-kala kata-kata juga ingin berehat. Dan kata-kata pasti pulang, itu awal atau cepat tergantung pada cara kamu memujuknya.

Si bohemian, (gelaran yang kamu seru dirimu)

Saya berharap dan selalu berharap, kamu tidak pernah berputus asa dengan kata-kata. Teruskan sahaja menulis dan menulis. Kerana jiwa yang besar tidak pernah mahu alah dengan hal-hal sepele yang boleh diselesaikan dengan mudah.

 

Daripada

Kakak kesayanganmu (yang kamu gelar begitu)

Advertisements

4 thoughts on “Surat 3: Kepada Si Bohemian”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s