Nyahaktif Buku Wajah


Baru-baru ini saya sengaja menyahaktifkan laman sosial terkenal sehingga dilagukan, Mukabuku atau Bukuwajah. Saya sengaja mahu merasakan perasaan meninggalkan sesuatu yang popular. Ini satu proses yang menyeronokkan dan ada beberapa hal yang saya belajar. Fasa terakhir proses penyahaktifan itu, Buku Wajah akan menyatakan beberapa orang yang akan merindui saya apabila saya menyahaktifkan laman tersebut. Sehingga ke saat akhir pun, laman ini mahu memujuk saya secara halus. Namun tidak berjaya. Hehehehehe… Siapa yang merindui saya??


Ya, saya seorang yang berhati tegar. (kononnya)

Tanpa ada yang sesuatu yang mengganggu fikiran saya, hujung minggu saya lalui dengan tenang tanpa memikirkan siapa yang sedang menghubungi saya di laman Buku Wajah atau memberi komentar atau apa sahaja. Sepanjang hujung minggu itu, saya menyedari beberapa hal bahawa laman-laman sosial ini tidak lain tidak bukan ada waktunya memberi jarak kepada hubungan seseorang. Apatah lagi kalau kita punya telefon pintar, kemudahan internet, laman sosial, dan apa sahaja alat komunikasi yang membolehkan kita berhubungan dengan pantas, percayalah di hujung itu, kerana perasaan ‘selamat’ kita ada alat untuk berhubung, kita sudah semakin kurang menghubungi antara satu sama lain. Tidak dapat dinafikan, kita mengetahui setiap rinci apa yang sedang berlaku dalam hidup rakan-rakan kita tetapi seperti kita seperti sebuah persembahan di atas pentas, sebegitu dekat dan jelas tetapi kita masih lagi dipisahkan.

Saya masih lagi senang untuk duduk berjumpa, bergurau senda sambil membaca bahasa tubuh rakan-rakan saya. Atau mungkin lebih menyenangi zaman hubungan menjadi sebegitu konvensional, berutus surat dan menggunakan telefon awam. Haha. Saya sememangnya seorang yang sangat sentimental.

Selepas saya mengaktifkan balik Buku Wajah, beberapa hal saya sedari. Saya telah dinyahkawan oleh beberapa orang di dalam laman Buku Wajah. Ini perihal yang melucukan. Mungkin kerana mereka fikir saya telah membuang Buku Wajah saya, atau mungkin mereka fikir saya telah menyekat mereka, atau mungkin saya sudah tidak diperlukan sebagai kawan. Ah, apalah persahabatan di Buku Wajah sehingga akan buat saya jadi terasa hati benar, perihal hubungan di luar sana yang harus dijalin benar.

2 thoughts on “Nyahaktif Buku Wajah”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s