Sepanjang Jalan Ke Pulau Pinang: Menemui SN Dato’ Shahnon Ahmad


I

Sepanjang Jalan Ke Pulau Pinang

Oleh Zurinah Hassan

 

Sepanjang jalan ke Pulau Pinang

Laut mengimbau sayu

Ombak-ombak ini hatiku

Berhasrat tiada sepi

 

Sepanjang jalan ke Pulau Pinang

Hujan memberi lagu

Angin menampar ke tiap ruang rasa

Berhiba-hiba awan pilu

 

Aku antara manusia beribu

Air mataku antara laut-laut lepas

Laguku hilang dalam angin menderu

 

Sepanjang jalan ke Pulau Pinang

Hatiku terjun ke air

Mencari tempat bagiku

Aku orang pelarian

 

II

 

Seminggu selepas di angka baru (14 Mac 2012), saya ke Pulau Pinang mengikut rencana gila dua orang kawan saya. Rencana kembara perseorangan saya untuk menaiki keretapi senandung malam tidak menjadi. Tujuan yang jelas, menemui Shahnon Ahmad, tujuan kabur yang lainnya, sengaja bercuti. Ya, saya kembali ke Pulau Pinang. Sepanjang jalan ke Pulau Pinang, melalui lebuh raya PLUS, saya terfikir apakah yang kami akan tempoh di sepanjang jalan ke Pulau Pinang? Apakah rencana ke sana, akan mengubah pandangan saya dan 2 orang kawan saya?

 

III

Di rumah Dato’ Shahnon Ahmad, beliau baru sahaja dikeluarkan dari wad ICU. Kami bernasib baik, jika tidak tujuan jelas kami mengabur juga. Isterinya berwajah risau tetapi dia fikir kami sudah berjalan jauh dari kota Kuala Lumpur dan tidak mahu mensia-siakan harapan besar kami, dia pun membenarkan kami berjumpa Dato Shahnon Ahmad. Dato Shahnon Ahmad (kemudiannya kami memanggilnya Cikgu Shahnon) menunggu kami dengan senyuman di atas katil. Semasa berbual, kami cemas apabila Cikgu bangun dan mengambil manuskrip yang belum lagi terbit untuk ditunjukkan kepada kami serta menyatakan besar harapannya agar TIVI diterbitkan semula.

 

Kami berbual-bual ringkas, soalnya seputar buku dan karyanya. Aidil Khalid mengambil gambar sambil Wan Nor Azriq bertanya soalan. Aidil, awal-awal sudah menyatakan dia bukan peminat tegar Shahnon Ahmad, berlainan pula dengan Wan Nor Azriq, yang meminati karya Shahnon Ahmad di awal zaman penulisannya. Ya, saya pergi ke Pulau Pinang dengan dua orang rakan penulis. Ehem, yang juga rakan tanpa label penulis.

 

Semasa dua manuskrip berjilid merah di atas meja makan (kami berbual-bual dahulu dengan isteri, Datin Wan Fatimah sebelum pulang) saya tahu Wan Nor Azriq ingin sahaja membawa pulang manuskrip itu untuk dibaca. Tetapi tentu sahaja bukan haknya untuk bawa pulang. Aidil Khalid pula sibuk meneliti judul-judul buku yang ada di rak. Datin Wan Fatimah menyatakan dahulu dia sudah membuat perpustakaan khas di tingkat atas, tetapi apabila Cikgu jatuh sakit, ada buku yang harus dipindahkan ke tingkat bawah kerana Cikgu Shahnon masih mahu membaca. Dalam hati saya, betapa kagumnya masih mahu juga membaca. Datin Wan Fatimah menambah lagi, manuskrip berjilid merah itu, Cikgu ingin benar diterbitkan malah sudah siap membuat surat wasiat menyatakan buku tersebut hendaklah diterbitkan juga.

 

Perihal pertemuan kami boleh dibaca di blog Aidil Khalid


 

Sebelum pulang, Cikgu memberikan kami novel Shit yang siap bertandatangan!

 

Sebagai orang yang bekerja di rumah penerbitan, saya rasa besar tanggungjawab saya untuk mengota kata-kata Cikgu. Dalam hati, saya akan maklumkan kepada ketua saya, perihal pertemuan ini.

 

IV

Kami bermalam di Old Penang, Jalan Love Lane. Di tengah dada Goergetown, saya dan kawan-kawan seolah-olah menjadi orang asing. Orang Malaysia yang menyewa malam di Old Penang boleh sahaja dibilang sebelah jari, termasuk kami.

 

Perasaan itu sungguh mengasyikkan.

 

Semasa berjalan-jalan di tengah dada Georgetown kami menemui pemandangan yang menakjubkan dan perihal yang mengasyikkan. Dan kerana kami berjalan-jalan di sekitar Georgetown pada petang ketibaan kami di Pulau Pinang (berjalan kaki tentunya), saya telah diberi kaca mata baru untuk melihat Pulau Pinang dan rencana gila 2 orang kawan saya ini terus sahaja bertukar menjadi perjalanan yang mengasyikkan.

 

Tunggu sahaja entri-entri selepas ini.

2 thoughts on “Sepanjang Jalan Ke Pulau Pinang: Menemui SN Dato’ Shahnon Ahmad”

    1. Sekarang ini dia sudah uzur benar dan jarang mahu menerima tetamu. Selalunya kami berurusan dengan isterinya atas kapasiti rasmi sahaja. Itupun dengan bantuan penulis senior. Awak betul nak berjumpa dengan dia?

      Like

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s