Memo Untuk A VIII


Mengapa harus sembunyi dari kenyataan

Jangan fikir aku mahu memberikan lagu ini dalam konteks yang selalu kita lalui. Lagu Ebiet yang pertama buat aku jatuh cinta, tetapi kali ini aku tidak mahu mengambil keseluruhan roh lagu ini. Aku hanya mahu mengambil sebaris daripada seluruh kata-kata indah daripada lagu ini.

Mengapa harus sembunyi dari kenyataan

Kita sudah terlalu dekat, tetapi anehnya kau masih berterusan memberi alasan, memberi penafian, mengelak berdepan dengan kenyataan. Bertahun-tahun sudah aku dengar. Aku juga akhirnya pintar membaca bahasa diam. Tetapi kadangkala aku tertanya, sudah saat ini, sejauh mana kau mahu berlari dan bersembunyi dari kenyataan?

Aku tahu kau sedang membaca memo ini dan masih mahu bersembunyi?

Sila bersikap jujur dan terbuka.

Advertisements

4 thoughts on “Memo Untuk A VIII”

    1. Faisal Mat Zawi: Hal ini sangat mudah. Dengarkan lagu dan ambil baris yang saya nyatakan. “Mengapa harus sembunyi dari kenyataan”
      Entri ini perihal mesej kepada seseorang yang sampai sekarang tidak mahu berdepan dengan kenyataan dan sering sahaja mengelak untuk membicangkan isu dalam masalah 🙂

      Cewah!

      Like

  1. Kak Yana, siapakah agaknya gerangan ‘A’ itu ya? hehe

    Mengapa harus sembunyi dari kenyataan sedangkan peluang dan hakikat sebenar sudah terbabar di hadapan.
    Suatu ketika nanti dia akan sedar dari kenyataan walau Kak Yana perlu menunggu walau beribu tahun akan datang. Percayalah… ecewah.

    Salam kasih,
    Nur Suhada…

    Like

    1. Shuhada: Oho… Tentu sahaja sering menjadi rahsia siapakah A yang sering ada diperangkap sajak. Hehehe.
      tak semua manusia mahu berdepan dengan kenyataan atau apabila dia tahu, dia sengaja mengendahkannya 🙂

      Like

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s