Tentang Kenaifan


“Saya terlalu naïf dan fikir semuanya akan baik-baiknya waktu itu.”

Saya memandangnya ketika mendengar kata-kata itu dan mengalih pandang kepada langit.

Dalam hati saya yang sudah pecah tanpa boleh dicantumkan lagi bergema kata-kata yang tidak mungkin akan didengar lagi:

Semua orang pernah menjadi naïf,

begitu juga saya.

Nyata, kita semua pernah salah untuk menebak hidup ini

Tetapi selepas menyedari kesalahan, mengapa mahu tenggelam lagi di dalamnya.

Itu bukan kenaifan lagi, bukan.

Tetapi mementingkan diri sendiri.

Advertisements

2 thoughts on “Tentang Kenaifan”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s