Ulasan Buku: ELEGAN-Daripada Kebiasaan Kembali Kepada Kebiasaan


Membaca sejumlah puisi daripada kumpulan sajak penulis baharu sememangnya tidak boleh dijangka membuatkan kita seolah-olah dilambung ke dalam keindahan dunia kata-kata, atau pembinaan imaginatif yang sofisikated, kesegaran suaranya, nasihat dan pesanan yang membenamkan kita ke dalam renungan tetapi sekurang-kurangnya kumpulan sajak itu tidak boleh tidak haruslah memberikan harapan bahawa dunia puisi itu punya kelangsungannya.

Enam belas penyajak dengan 64 buah sajak, setiap seorang menyumbang 4 buah sajak di dalam antologi penulis ELEGAN ini cuba membawa tubuh sajak dan para penulisnya. Dan tubuh sajak itulah yang saya cari semasa membaca antologi sajak ini dan tentunya saya mencari suara penyajak itu sendiri.

Semua orang boleh menulis apa sahaja yang mereka lihat dan rasa tetapi apa yang membezakan orang biasa yang mereka yang memilih jalan mengungkapkan apa yang mereka lihat dan rasa ke dalam sebuah sajak, adalah sejauh mana penyajak dapat memberikan kepada pembaca, kaca mata yang baharu untuk melihat semua hal itu dan isu yang dipilih oleh penulis. Inilah mungkin masalah yang dihadapi oleh Sanisha Bogaraja, Syafiq Mahyani di dalam sajaknya. Tema yang dipilih, nah kita semua tahu, tetapi suara sajaknya telah berulang kali ditulis, tiada apa yang baharu, tiada apa yang boleh saya pegang sebagai tubuh penyajak itu sendiri, bahasanya masih ditahap biasa, pemilihan metaforanya juga masih lagi biasa.

3 daripada 4 sajak S. Fatimah Said adalah bertemakan ketuhanan dan beridentitikan Islami (meminjam istilah di Kata Penghantar), begitu juga Misraini Wazir tetapi kedalaman perenungan diri dan rasa ketuhanan tidak cukup menusuk dalam pemilihan kata, pembinaan emosi melainkan dihujung sajak itu ditemui keluh kesah dan keinsafan kepada diri sendiri, hanya tidak sendiri tidak pembacanya. Seperti kalau diizinkan untuk saya memberi contoh, seorang peran di atas pentas sedang menangis kesedihan tetapi penontonnya tidak mengetahui apakah kesedihan itu dan tidak merasai kedalaman kesedihan itu untuk turut menangis bersama-sama. Tidak salah tema ini dipilih malah pilihlah apa-apa pun tema dan label sekalipun tetapi di penghujungnya sebagai pembaca, kita bukan hanya mahu membaca rintihan atau keinsafan yang dikatakan pengarang secara terang-terangan tetapi bagaimana keinsafan itu datang menyusup perlahan-lahan melalui cara penyajak menulis.

Kecenderungan penyajak memilih penggunaan perkataan arkaik seperti kartika atau perkataan pinjaman bahasa asing (dalam konteks ini bahasa arab), seperti khusnul-mu (Wafa Awla- Rindu Kuapung Menjadi Cinta) memang jelas terlihat di dalam beberapa buah sajak yang lain, dan menimbulkan pertanyaan sejauh mana pemilihan perkataan ini berguna dan memberi kelainan kepada sajak itu. Apakah ada impak yang berlainan? Saya khuatir kalau kalau-kalau perkataan ini ditambah untuk memberi nuansa bombastik sahaja. Dan ada waktunya penggunaan perkataan arkaik/klasik/bahasa asing yang tidak membantu melonjakkan imejan sajaknya tetapi sekadar hanya memberatkan sajaknya.

Saya menunggu saya dilibas pena (memetik Kata Penghantar) dan dibunuh di hujung setiap sajak, ada beberapa sajak yang hampir melibas dan membunuh saya, hampir sahaja tetapi mungkin penanya tidak cukup tajam, mungkin penanya tidak sebegitu hampir ke tubuh saya untuk membunuh saya dengan sajaknya. Ada sudut pandang yang baik seperti sajak Baju Putih, Bunga Merah (Nora Nabila) namun Nora Nabila harus lebih menjelajah cara bagaimana sudut pandang yang baik itu boleh disampaikan tanpa mengabaikan pemilihan sandingan kata dan pembetukan imej dan emosi yang tersusun dan baik. Sajak-sajak seperti ini seperti atom yang aktif tetapi tidak stabil dengan elektron di dalamnya dan kalau tidak dikawal boleh sahaja menjadi radikal bebas yang membahayakan.

Namun, tidak dapat dinafikan ada beberapa sajak yang menghiburkan hati ketika membacanya. Sajak Membacamu karya Shamsul Amin, kekuatan pembinaan imej dunia bukunya –perdebatan ilmu yang dirincikan dengan penuh rapi dan disudahkan dengan penutup yang melabuhkan tirai perlahan-lahan, biar kitabmu kukhatami impaknya segunung erti, biar seteru kita berkait di kelingking cuma. Juga ada sajak yang punya judul memikat seperti mana sajaknya seperti Ya Humaira, Engkau Sebenar-benar Pertanyaan Dari Tuhan (Sayidah Mu’izzah)

Beribu syair yang kutulis

Tiada sehelai pun turun ke jiwa

Seperti sebatang pohon pun

Yang pernah menjadi kertas kertas itu

Tak pernah mulia di matamu

 

Walaupun Meja Kopi Dunia (Hafiz Latiff) memilih nada didaktik dalam sajaknya dan kelihatan begitu santai tetapi penyajak memilih penyudahan yang menimbulkan kontradiksi kepada pembacanya. Nah rasa inilah yang harus dibina oleh penyajak kepada pembaca.

 

Engkau memilih

Sekeping roti

Jelas tampak kulatnya

Dan aku

Menjamah roti yang

Tampak elok luarannya

Dengan penuh bimbang

 

Adalah tidak adil untuk memberikan kata putus terhadap tubuh sajak dan para penulisnya, apakah mereka ini membawa kelangsungan dalam dunia sajak, apakah mereka hanya menulis sajak hanya membentukkan ayat ditambah luahan perasaan (memetik Layangan Editor) melalui 4 buah sajak setiap seorangnya tetapi apa yang lebih penting, mereka memerlukan sejumlah usaha yang keras untuk menjinakkan pengaruh Usman Awang, Muhammad Haji Salleh atau mungkin T. Alias Taib atau sesiapa sahaja dalam diri mereka seterusnya perlahan-lahan mengasuh sajak mereka menjadi jauh lebih baik daripada ini. Mereka harus memecahkan kepompong dan zon selesa dalam pemilihan frasa dan sudut pandang baharu agar tidak mengulangkan simile, metafora, personafikasi yang telah digunakan penyajak terdahulu. Dan hal ini bukanlah sesuatu hal yang mudah atau diperoleh daripada bengkel seminggu dua sahaja, jika tidak sajak mereka akan menjadi daripada biasa kembali kepada kebiasaan sahaja.

Advertisements

4 thoughts on “Ulasan Buku: ELEGAN-Daripada Kebiasaan Kembali Kepada Kebiasaan”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s