Kehidupan yang Bermakna dalam The Useful Life


Di dalam panggung, ruang masa terasa begitu cepat berlalu. Kita memasuki kotak hitam itu mungkin pada pukul 5.00 petang dan apabila kita keluar, kita merasakan masih 5.00 petang tetapi sudah hampir pukul 8.00. Panggung membuat ruang masa terasa begitu cepat berlalu walaupun kita tidak sedar betapa terlalu banyak ruang kosong yang telah kita masuk tanpa kita sedar.

Dalam The Useful Life yang dibikin tahun 2010 tetapi dalam mode hitam putih dan dunia tidak moden, seorang lelaki penjaga panggung yang menjaga panggung itu hampir 25 tahun lamanya. Selain melakukan kerja penyelanggaraan, bersiaran di radio, dan dia melakukan perkerjaan itu hampir setiap hari selama 25 tahun sehinggalah pada satu hari Yayasan yang menaung panggung itu tidak mahu menyumbang lagi kepada perniagaan yang tidak berprofit (merujuk panggung itu yang sudah sekian lama dan menyiarkan cerita berbentuk arthouse) seperti yang dikatakan Cinemateca, where cinema for a good movie.

Dalam filem berdurasi 76 minit, kita selaku penonton dibawa ke dunia Jorge dan kehidupan sehariannya dalam lingkungan kerja dan hidupnya selapis demi selapis dipamerkan kepada penonton. Selepas Cinemateca ditutup, kita melihat Jorge cuba untuk hadapi dunia yang diluar yang dirasakan begitu perlahan dan begitu lambat untuk dihadapinya walupun sehari. Apakah dia boleh keluar dari dunia panggungnya dan berhadapan dengan dunia luar?

Filem ini memang terasa banyak ruang yang dibiarkan senyap dan perlahan seperti kamera statik pada pintu yang terbuka-tutup, Jorge yang berjalan dari kanan kamera ke kiri kamera.

Selepas mendapat pengesahan daripada pihak Yayasan bahawa mereka akan menutup panggung itu, Jorge dan rakan sekerjanya hanya berpandangan sesama sendiri dan Jorge makan chewing gum, tidak membantah, tiada emosi yang berantakan seperti mereka sudah lama menunggu mendengar hal itu, kemudian mereka berjalan pulang dan semasa mereka menuruni tangga, lampu pada perkataan Cinemateca tertutup. Walaupun tanpa tangisan, saya sudah berasa sangat sedih dengan scene tersebut kerana kita sebagai penonton sendiri tahu betapa akrabnya mereka dengan Cinemateca.

Selain itu, saya memang awal-awal lagi sukakan gambar pada dinding yang menghiasi Cinemateca iaitu fragmen by fragmen gambar kuda yang berlari dengan penunggangnya. Seperti fragment filem itu yang ditonton satu persatu, bergitu juga hidup Jorge yang rutinnya dilakukan satu persatu selama 25tahun dan pencahayaan yang cerah dan kemudian terang dan ada satu scene di mana watak Jorge berjalan keluar masuk antara pencahayaan gelap dan terang seperti dia sedang memikirkan jalan mana yang hendak diambil selepas penutupan Cinematica.


Saya sangat suka lagu dalam filem ini yang diambil daripada sajak Leo Masliah kemudiannya menjadi puisi. Tetapi tidak tahu judulnya dan cuba-cuba translate perkataan horse ke bahasa Spanish kerana sajak itu yang ditulis tahun 1980-1981 semasa zaman diktator di Uruguay adalah berkenaan kehilangan dua ekor kuda. Mujur saya dapat cari lagunya tetapi tidak berjumpa terjemahan lagu ini lagi. Saya sangat suka liriknya J

Saya menonton filem ini semasa Festival Filem Amerika Latin di KLPac pada 6 November 2012

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s