#6 – Surat Kepada Belahan Jiwa


Advertisements

9 thoughts on “#6 – Surat Kepada Belahan Jiwa”

      1. Sebenarnyakan, aku tak ingat dah yang kita duduk bersebelahan semasa pulang dari KL. Dan aku ada meminjamkan buku tu kepada kau. Tapi, ya Allah.. TakdirNya manis 🙂 aku gembira kerana menjadi penyebab kau menjumpai kaksu 😀

        Dan sejujurnya, ya aku cemburu metah kau dapat masuk MPR. Tetapi aku turut bangga dan gembira untuk kita kerana akhirnya ada antara kita yang dapat mengejar cita2 dalam bidang sastera secara serius.

        Like

    1. Najla : Hui hui hui, Maktab atas bukit tu indah lagi tak? Najla, kau ke yang berdua dengan aku nak masuk kelab bahasa melayu tapi akhirnya kelab itu dibubarkan kerana hanya ada kita sahaja?

      Like

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s