Menuliskan Kenangan serta Hal-hal Kecil yang Menyentuh


I
Beberapa hari ini, saya mudah tersentuh dengan beberapa hal-hal kecil seperti nyanyian syahdu, rintik-rintik hujan, desir angin dari balik jendela, daun kering yang menari-nari di jalanan. Tersentuh sehingga hatinya saya ngilu dan membuatkan mata saya berair.

Dalam desakan hidup dan keinginan yang tidak dapat dicapai, saya belajar untuk melawan dengan ketidakendahan, itu saya pelajari bertahun-tahun dalam usia kanak-kanak, remaja dan dewasa seperti ini. Sebab itu, mungkin mereka tidak tahu, saya sedang menyimpan sedih dalam senyuman saya. Atau dalam ketawa manja saya. Dan sebab itu ramai yang memilih untuk mempermain dan melukakan saya berkali-kali, dan saya tersenyum serta masih sahaja boleh berkata yang baik-baik sahaja.

Dalam dalam banyak-banyak hal, saya tahu bila hati saya sedang rapuh dan bukan pualam apabila saya mudah tersentuh dengan hal-hal kecil seperti yang saya sebutkan di atas. Dan saya selalu berharap saya dapat menyempurnakan tulisan, dalam bentuk cerpen atau pun puisi atau mana-mana bahagian dalam novel.

Kerana saya percaya, dengan menulis, saya dapat menyimpan memori dan kenangan di dalam tulisan saya, membacanya kembali seolah-olah membuka kembali diri saya yang mungkin telah ditumpahkan ke dalam tulisan.

II

Saya teringat kata-kata kawan saya, kalau hendak menuliskan kenangan, tulis sahaja dalam diari. Ini merujuk kepada, mengapa mahu mendedahkan kenangan kita di dalam tulisan? Mendedahkan diri sendiri.

Tetapi saya telah dikhianati oleh diari berkali-kali. Dalam diari, kerana kita merasa dunia rahsia kita begitu luas dan sedaya mungkin kita meluahkan semuanya, dengan jujur, tanpa sebarang pelindungan. Bagaimana dengan mereka yang membacanya, yang curi-curi membacanya. Kemudian berbuat sesuatu selepas membacanya? Seperti mempermain-mainkan kita?

Dengan menulis, kita sedaya udaya menyembunyikan di dalam kata. Kita belajar banyak hal dengan menulis meski tulisan kita separa fiksi. Kerana orang Melayu itu sendiri, beradab dalam berkata, berkias dengan kata, dalam kiasan ada makna. Di dalam puisi, cerpen atau pun novel yang ditulis, hanya kita yang mengetahui bahagian mana yang separa fiksi, bahagian mana yang bukan fiksi.

III

Ada waktunya saya juga manusia biasa, yang tidak boleh puaskan hati semua orang dengan senyuman dan gelak ketawa. Ada waktunya, kita hanya menunjukkan diri (yang sedikit marah, yang sedikit tersinggung dengan kelakuan buruk mereka) kita sekali sekala kerana terlalu lelah dan banyak hal yang menggugah. Tetapi percayalah, mereka ini akan menyerang kita habis-habisan kerana hanya “waktu sekali-sekali itu”. Kerana mereka sentiasa percaya, mereka tidak pernah salah. Tidak pernah salah. Mereka akan menunjukkan merekalah mangsa keadaan, merekalah di pihak teraniaya. Kerana mereka punya kuasa, punya lakonan untuk menunjukkan semua itu, kerana mereka memilih untuk berkata di hadapan umum, menulis di dinding pengakuan. Kita yang memilih untuk diam, akan dilihat sebagai pihak yang jahat hanya sekali itu memilih “menunjukkan perasaan sebenar” kerana keadaan tidak lagi dapat mengekang semua itu lagi. Sedangkan mereka yang berkali-kali melukakan kita, dilihat sebagai pihak yang harus diberi simpati.

Dan kita selamanya akan disingkirkan kerana kita yang selama ini memilih diam, hanya kerana sekali menunjukkan perasaan tersinggung kita, kita harus menerima hukum selamanya, berbanding mereka yang selalu sahaja menyakitkan hati orang lain.

6 thoughts on “Menuliskan Kenangan serta Hal-hal Kecil yang Menyentuh”

  1. Tuhan menguji kita supaya tingkat iman kita bertambah. Selalulah berdoa kalis sikap mazmumah tersebut kerana acapkali persekitaran mempengaruhi sikap seseorang, walau sebenci mana pun kita terhadapnya.

    Saya turut terjebak dan memilih bertukar angin.🙂

    Like

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s