MIWF2013 – Bertemu Sapardi dan pembukaan panggung MIWF2013 yang meriah


25 Jun 2013

I

Hati saya sebetulnya semasa mengetahui Sapardi Djoko Damono akan ada di MIWF2013 sudah melonjak lonjak sehingga ke bintang tujuh. Ini kerana Sapardi merupakan kekasih puisi saya dan menggerakkan saya untuk menulis puisi. Saya ada beberapa buah buku Sapardi dan saya tahu peluang ini sememangnya jarang ada untuk mendapatkan tanda tangannya.

Hari ini, para penulis mempunyai makan malam bersama di Djuku Restaurant. Saya membawa beberapa buah buku Sapardi. Di meja tempat saya makan, bertentangan saya Sapardi sedang duduk berbual dengan JokPin. Saya sebetulnya gementar tetapi dengan perlahan menghampirinya serta menghulur buku minta ditanda tangan. Dia bertanya nama dan saya menyebut saya berasal dari Malaysia. Sapardi langsung menyebut Latiff Mohidden dan mengatakan sudah membaca terjemahan Faust yang diterbitkan ITBM, dan mengatakan terjemahannya itu bagus sekali.

Saya sebetulnya tidak dapat memikirkan apa apa untuk bercakap apa apa. Pertemuan ini sangat indah kerana bertemu dlm bulan yang selalu diasosiasi dengan Sapardi, iaitu bulan juni. Tentu sahaja kerana puisi Sapardi berjudul Hujan Bulan Juni.

Sesudah itu, semasa mahu ke pembukaan MIWF2013, hujan merenyai jatuh sedikit tidak ramah, seperti kata Sapardi, sememangnya tiada yang lebih arif daripada hujan bulan Juni.

II

Selalu sahaja kalau hanya acara baca puisi, biasanya yang datang ke acara puisi itu hanya “mereka” yang biasa, atau pelajar yang dipaksa datang. Tetapi ketika saya sampai ramai sekali yang menunggu di luar pintu fort rotterdam atau selalu dipanggil “benteng” menggantikan nama asalnya. Dan mereka itu dari golongan muda, yang mungkin tidak pernah hadir acara baca puisi, tetapi di wajah mereka menampakkan keghairahan dan rasa tidk sabar menghadiri acara tersebut.

Di dalam, panggung acara utama, semua tempat penuh, ada yang berdiri, ada yang duduk di rumput sahaja. Ada yang memilih untuk menonton dari bumbung. Ada lebih 500 orang memenuhi panggung. Wah, itu sungguh luar biasa. Untuk acara yang tidak ada penyanyi, yang hanyalah bacaan puisi sahaja dan juga persembahan teater. Mereka menonton dan kemudian berkongsi rasa dan pengalaman terus melalui twitter melalui hastag #miwf2013.

Saya tertarik dengan ucapan kak Lilyyulianti Farid, pengasas dan pengarah Makassar International Writers Festival, bahawa cita cita miwf mahu mewujudkan kecintaan kepada Makassar melalui kegiatan budaya. Ini kerana Makassar di kaca televisyen selalu sahaja terlihat terjadinya rusuhan dan demonstrasi sehingga terlihat Makassar itu seperti sebuah kota yang tidak aman. Saya sudah mengikuti lama gerakan orang orang muda di Makassar yang mahu kota Makassar itu tidak dilihat sebagai kota rusuhan dengan gerakan makassar tidak kasar dan juga MIWF. Saya sukakan idea untuk melawan sesuatu stigma tidak dilawan dengan kekerasan sebaliknya melawan dengan sesuatu yang lain. Sesuatu yang lebih berjiwa besar.

Kemudian, wali kota Makassar tampil sederhana merasmikan acara itu. Tetapi yang menarik minat saya tentu sahaja dokumentasi pencari puisi AM Dg Myala, penulis angkatan Pujangga Baru dari Makkasar oleh dua orang penulis Sulsel. Dalam dokumentasi itu mereka ke perpustakaan peribadi untuk menjejak karya AM Mayla yang disebut oleh HB Jassin sebagai salah satu angkatan Pujangga Baru. Perpustakaan peribadi itu terlihat luas dan seperti perpustakaan desa Malaysia. Malah dalam dokumentasi itu, dibawa melihat perpustakaan HB Jassin yang luas dan lengkap. Perpustakaan ini saya pernah sebut dan tulis dalam buku saya “Sepetang di Kafe Biblioholic” itulah pertama kali saya dapat melihat perpustakaan HB Jasin.

Ah, saya terfikir apakah ada di malaysia perpustakaan peribadi seperti ini? yang dibuka kepada orang awam? Saya pernah dengar cerita, selepas seorang sasterawan negara kita meninggal dunia, warisnya ingin menyerahkan buku kepada sebuah institut tetapi institusi tu menolak dan dengar bukunya dijual kati. Menyedihkan bukan?

Alangkah menyenangkan ke sebuah majlis sastera san budaya yang dipenuhi dan dihadiri oleh mereka yang benar benar tertarik dan menghadiri acara ini dan jumlah ramai sekali.

Ikuti acara ini di twitter, cari hastag #miwf2013

2 thoughts on “MIWF2013 – Bertemu Sapardi dan pembukaan panggung MIWF2013 yang meriah”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s