Abah, Perang dan Kemaafan


I
Ini bahagian cerita yang paling disukai Abah untuk diceritakan kepada anak- anaknya apabila malas belajar ( saya tak pernah kena) atau untuk sambung belajar master dan PhD (ini memang selalu kena). Cerita yang dihafal benar tetapi tidak begitu disukai ibu, tetapi sesekali saya juga suka membiarkan Abah bercerita lagi dan lagi, untuk memberi peluangnya mengenang, untuk memberi peluangnya merasa sungguh bangga, untuk apa sahaja rasa yang saya tidak pernah tahu.

Tentang nasibnya menyambung pelajaran ke luar negara dan terumbang ambing ke sana sini akibat perang.

II
Kerana Abah, merupakan adik yang selalu didengkikan oleh abang- abangnya, Abah tekad untuk menyambung pengajiannya sehingga ke peringkat tertinggi, kemuncaknya dia mendapat tawaran ke Mesir. Tapi waktu itu, Mesir sedang bergolak besar, perang di sana sini. Abah dinasihatkan pulang tetapi enggan, lalu dihantarkan ke Libya, kemudian perang sekali lagi, tertangguh pengajian, kemudian apabila sudah tamat pengajian, pulang ke Malaysia, ijazah dari Universiti Libya tidak diiktiraf oleh Kerajaan Malaysia.

Ini hanya ringkasannya.

III
Tetapi Abah berasa dia sudah berjuang yang sedaya mungkin di sana, memenuhkan sebahagian cita citanya. Walaupun dia berkata begitu, tetapi saya tahu, jauh dalam hatinya, ada rasa terkilan, kerana peperangan dan kesan daripadanya mengubah dan memesongkan perancangan dan impiannya.

Dalam pergolakan yang tempat sama Abah tertangguh impian sebenar, yang kini turut berperang atas tujuan yang berbeza dari waktu dahulu, saya melihat lebih kepada kesan selepas peperangan. Peperangan tidak akan pernah berakhir apabila ia bermula, akan sentiasa bermula kembali, berlanjutan, tersimpan, membakar di mana mana.

IV
Tentu sahaja saya tidak boleh untuk menulis kutukan atau hinaan kepada sesiapa dalam peperangan yang saya dengar lewat kebelakangan ini. kerana sebelum memilih berpendapat, kita harus tahu dengan jelas, letak duduk perkara, sejarahnya. dan tentu sahaja, saya masih kurang arif, dengan negara yang jauh itu, dari dalamannya atau luarannya, atau sejarahnya. Saya cuma berharap, sungguh supaya keamanan meskipun tidak sempurna menemui mereka, segera tiba.

V

Dua tiga hal yang berlaku kepada saya kebelakangan ini, membuat saya percaya, ada kalanya kita mencipta musuh kita sendiri tanpa kita sedari. Dan kita memarahi mereka kerana memusuhi kita. Tetapi kita kurang bercermin diri kerana terlalu banyak berkeluh kesah pada dinding pengakuan.

Dan ada kalanya kita terasa mahu memusuhi seseorang kerana hal hal yang tidak disangka- sangka. walaupun kita telah bersangka dan berbuat baik dengan semua orang. Peperangan besar kadang kala bermula dengan hal hal yang kecil yang kita abaikan, seperti percikan percikan api kecil, kalau digiat-giatkan, lama lama pasti menyalakan sesuatu.

Katanya, bermulalah memadamkan kesemuanya dengan kemaafan, tetapi, kemaafan seperti segayung air, mampukan memadamkan kebakaran sebuah rumah?

VI
Membaca kembali sajak “Sepasang Tanda Kurung dan Koma” membuat saya terfikir, impian dalam sajak ini, tidak mudah dicapai, meski kelihatan sangat sederhana.

Advertisements

2 thoughts on “Abah, Perang dan Kemaafan”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s