Bersendirian di angkasa – Filem Gravity


Ada waktunya, kita tidak memerlukan jalan cerita yang terlalu kompleks serta plot-plot di luar jangka. Ada waktunya kita masuk ke panggung, kita telah tahu, bayangan penghujung cerita ini akan jadi begini, tapi kita ingin membeli pengalaman lain, bukan kelucuan, komplesiti plot, kuasa 3D tetapi hanya ceritanya.

Begitulah rasa saya apabila menonton Gravity.


I

Bersendirian di lautan angkasa yang tidak berpenghujung dan berdasar serta bergantung hidup kepada alatan mekanikal, teknologi, akhirnya kita akan kembali kepada alamiah, seperti berada di rahim ibu dan kemudian perlahan-lahan keluar mengenal dunia.

Ada satu posisi ketika Dr Ryan (Sandra Bullock) masuk ke dalam kapsul udara selepas bertarung dengan kehabisan tangki oksigen dan menjadi hanya satu-satunya krew yang terselamat dalam nahas, posisi Dr. Ryan seperti seorang bayi yang dalam rahim, ah visual itu benar-benar sangat cantik. Kemudian perlahan-lahan Dr Ryan mula melepaskan kebergantungan kepada mesin dan mekanikal, percaya pada naluri, seperti yang dilakukan selepas bayangan perbualan antaranya dan kapten Matt Kowalski (George Clooney), sewaktu berserah ingin menerima kematiannya. Dan juga apabila dia sudah tiba di bumi dan melepaskan pakaian angkasanya di dalam air kemudian merangkak keluar dalam keadaan separa berpakaian dan mencium bau tanah.

Dan visual angkasa dalam filem ini sememangnya sangat cantik, dengan matahari terbit di tengah-tengah frame filem memisahkan antara kapten Matt Kowalski (yang merupakan pengembaraan angkasanya yang terakhir, dan dia berada di posisi gelap yang memberi bayangan, dia akan mati kemudiannya) serta Dr Ryan (yang berada di posisi atas matahari terbit, yang memberi bayangan jua, dia satu-satunya yang akan terselamat). Dan angkasa digambarkan lautan gelap yang indah sekaligus menyeramkan.

Dua gambaran penyerahan dan penerimaan bulat kepada takdir yang penghujungnya berbeza, iaitu waktu kapten Matt Kowalski melepaskan diri daripada tali yang dipegang Dr. Ryan kerana akan menyebabkan kedua-duanya terlepas daripada Soyuz. Kapten Matt Kowalski menyedari bahawa ini benar-benar misi angkasa terakhirnya dan mementingkan diri akan menyebabkan kematian kedua-dua pihak. Dia melepaskan kerana percaya Dr Ryan akan survival dan selamat di bumi. Dan nada suaranya masih tiada sebarang penyesalan dan kemarahan sewaktu masih membantu Dr Ryan untuk masuk ke dalam Soyuz. Kapten Kowalski benar-benar menyerah dan menerima bulat takdirnya kerana tiada alternatif atau jalan untuk melawannya di angkasa luas di luar kekuasaannya. Dan yang kedua ketika Dr Ryan mahu menerima bulat bahawa dia akan mati, sewaktu mengetahui Soyuz tiada bahan api, dia membiarkan kematian menjemputnya tanpa ada mahu melawan, sedang dalam halusinasinya menghadapi kematian (dalam keadaan kekuarangan oksigen) dia berdepan dengan kapten Matt yang merangsangnya untuk melawan semua itu meski mustahil, kerana sentiasa ada jalan jika bertekad, tentang kebiasaan dan terbalikkan, berlepas juga sama dengan mendarat.

II

Yang menghancurkan dunia ini Rusia (serpihan satelit yang ditembak sendiri kemudian menghancurkan misi angkasa Dr Ryan), walaupun percubaan US (kapal Explore) dan Rusia (ISS) untuk menyelamat dunia tapi tidak berjaya. Akhirnya China (Tiangong) yang dapat menyelamatkan hidup manusia daripada kehancuran yang dilakukan Rusia. Haha. Ini mesej yang saya dapat. Hiks

III

Masih ada lagi manusia bangang yang menonton wayang untuk mengisi waktu lapangnya/terpengaruh dengan pujukan rakan, yang bermain-main telefon untuk menyemak instagram/berbalas mesej di Facebook (bukan kecemasan apa pun) yang cahaya telefon canggihnya mengganggu kenikmatan menonton pemandangan di angkasa lepas.

 

Tentang Penonton:

Ainunl Muaiyanah Sulaiman menonton untuk melihat dunia ciptaan pengarah dan lebih mengenali manusia di sekeliling.

Hiks🙂

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s