Beberapa Perjalanan dalam Ulang Tahun Kelahiran


I
Berjalan, adakalanya saya cintai dan juga tidak sukai. Bergantung kepada keadaan juga pada situasi. Sewaktu beberapa jam menghampiri ulang tahun kelahiran saya sehingga tiba harinya juga sehari selepasnya, saya melakukan beberapa perjalanan yang singkat.

Perjalanan membuat kita mengenal diri. Saya berjalan di jalan sesak di Kajang, lorong-lorong kecil di Kuala Lumpur, di galeri mewah, pusat membeli belah. Serta melakukan beberapa percakapan pendek dan panjang sebagai sebuah bentuk perjalanan juga.

Saya sudah menjelang dewasa, tetapi dalam diri, anak-anak kecil tidak mahu melepaskan tempatnya yang lama mereka berdiam. Mereka ingin terus berhidup di situ, berterusan menjadi sebahagian daripada diri saya. Tetapi kedewasaan yang sedang duduk di muka pintu, juga tidak lagi sabar menunggu. Saya memerlukan kedua-duanya. Kerana dalam mendepani keadaan semasa, melihat bagaimana suasana mengkuda-kudakan saya, anak-anak dalam dada akan membuatkan saya hanya tertawa, tanpa perlu untuk terlalu memberatkan diri. Tetapi sejauh mana kita bertahan menjadi kuda-kuda permainan melainkan melawannya dengan sifat kedewasaan kita?

Banyak orang memilih jalan jauh untuk berjalan mengenal diri. Pada hari kelahiran saya, sengaja memilih jalan singkat yang juga mendewasakan diri Kuala Lumpur, kota yang saya sangat cintai sekaligus saya kurang senangi. Atau apakah saya mencintai Kuala Lumpur tetapi tidak mencintai mereka yang menghuni di dalamnya? Ia seperti kota yang dekat dengan diri sekaligus asing. Saya berjalan di sisinya, untuk mengenalnya dalam jalanan yang penuh panas dan berdebu serta berjerebu pekat.

Saya ke kafe kecil tempat saya menuliskan novel saya, ternyata pemiliknya masih mengenali saya. Saya begitu terharu. Perasaannya mengunjunginya masih sama, masih sangat akrab dan hangat. Sesekali dalam setahun saya memanjakan diri makan mewah. Kali ini di kafe kecil di tengah Kuala Lumpur dan pusat membeli belah yang paling saya sukai.

Kedewasaan, selamat datang. Selamat mendewasakan dan menabahkan saya.

20140318-143742.jpg“Jendela, pernahkah kau berasa sunyi hanya ditemani sekaki lampu?” – Little White Cafe

 

 

 

 

 

 

20140318-143752.jpg“Di tengah kota, mari bersembunyi di dalamku” – Lokl Coffee Co

20140318-143801.jpg“Kembang ungu, berapa lama kau dapat berhidup untuk menemaniku” -Lokl Coffee Co

20140318-143817.jpg“Bau tubuhku yang sering kau cium, untuk mengubati kelukaaan apa?”

20140318-143843.jpg“Mengapa mereka sering melupakan kenangan lama.” Kuala Lumpur

20140318-143850.jpg“Ada waktu mereka akan kembali ke hal-hal lama, kerana membuatkan mereka rindu” Petaling Street, Kuala Lumpur

20140318-143903.jpg

20140318-143909.jpg

20140318-143926.jpg

20140318-143918.jpg

20140318-143932.jpg

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s