Kepada Payung Teduh


Cover-Album-_Dunia-Batas_in

 

Kamu tahu, hujan, antara yang saya cintai di dunia. Tetapi saya selalu sahaja tidak memiliki payung. Kerana payung selalu sahaja jadi jarak untuk saya lebih mencintai hujan dan mencintai kebasahan yang diciptakannya di tubuh saya, serta emosi yang bakal dipeluki hujan.

Saya juga sering selalu ditelagakan oleh lagu-lagu yang mengiringi saya menikmati hujan. Antaranya lagu-lagu daripada album kamu, Payung Teduh baik dari versi EP mahupun versi album penuh.

Antara beberapa lagu, atau mungkin keseluruhan lagu dalam kedua-dua album itu, telah buat malam saya jadi lebih panjang untuk saya menulis kata-kata bersamanya. Nah. saya ambil sahaja lagu kamu “Berdua Saja” dan membayangkan sepasang kekasih sedang menyimpan rasa bergelora daripada diucapkan kerana ada sahaja yang harus disimpan, atau mungkin tiada keberanian untuk mengungkapkan atau rasa segan memperdengarkan kata-kata itu.

“Malam jadi saksi

Kita berdua di antara kata

yang tidak terucap

berharap waktu membawa keberanian

untuk datang membawa jawapan”

Nyata, rangkap ini akrab sekali dengan saya, kerana saya juga pernah terperangkap antara kata, dan tidak pernah ada keberanian mengungkapkan rasa. Tiada keberanian untuk mengungkapkan apa-apa kerana banyak hal, atau mungkin kerana saya seorang perempuan. Lalu persoalan di hujung lagu ini, membuat hati saya langsung sebu, “mungkinkah kita ada kesempatan ucapkan janji takkan terpisah selamanya?”

Bagaimana rasanya sedang dalam pelukan? Sedang lagu “Untuk Perempuan Yang Sedang Dalam Pelukan” pun ada rasa yang masih tersimpan yang takut untuk diungkapkan. Padahal dalam pelukan, seringkali tubuh menjadi akrab namun, hati mungkin masih menjarak? Dan masih memerlukan keberanian yang lain?

“Di malam hari

menuju pagi

sedikit cemas

banyak rindunya”

Suatu hari, akan ada banyak keinginan yang ingin kita jalankan bersama seseorang yang kita cintai. Seperti yang kamu ucapkan dalam lagu “Resah”

“Aku ingin berdua denganmu

di antara daun gugur

aku ingin berdua denganmu

tapi aku hanya melihat keresahanmu”

Langsung saya teringat potongan puisi Sapardi Djoko Damono, “Aku Ingin”. Ada banyak keinginan yang hadir sebaik sahaja kita menjadi pasangan kekasih. Tetapi seperti puisi Sapardi dan juga lagu “Resah”, saya ingin memilih untuk menjadi kekasih yang sederhana. Yang rasa bahagia walau hanya berjalan di bawah daun-daun gugur, atau berjalan di malam sambil memerhatikan lampu jalan satu-satu menutup diri mereka.

Lagu-lagu dalam albummu Payung Teduh, membuatkan saya juga mulai mencintai payung, yang meneduhkan saya sebentar dalam hujan, bukan untuk menjarakkan tetapi lebih untuk mencintai dalam jaraknya, seperti mencintai seseorang yang tidak kita akan miliki kerana banyak hal dan kita masih berbahagia untuknya, selamanya. Dan terima kasih untuk Payung Teduh memberikan saya sedikit teduhan daripada berterusan dibasahi hujan.

Ciptakan ribuan lagu meski pun puisi, untuk menemani malam saya meski tanpa pelukan, supaya saya terus ada di antara kata meski tiada di antara cinta.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s