Setelah setahun bersama “Sepetang di Kafe Biblioholic”


Setahun lalu, buku saya “Sepetang di Kafe Biblioholic” diterbitkan dan mula dijual di pasaran. Semenjak dari itu, telah beberapa kali buku sederhana itu “melintas” ruangan akhbar dan daripadanya juga saya menemui kawan-kawan blog yang mengintai dari jauh serta kawan-kawan baru.

Ada bebeberapa sesi tanda tangan, saya sebetulnya masih sangat malu, sangat segan berhadapan dengan pembaca atau bakal pembaca. Kalau di Institut, saya boleh dikatakan paling gigih dan paling bergenderang riang mempromosi buku orang lain, tetapi percaya atau tidak, kalau melibatkan buku sendiri, barangkali saya rela duduk di belakang rak, memerhatikan sahaja pembaca membelek buku saya.

Buku sederhana itu kadang kala buat saya bertemu dengan pembaca yang menyenanginya, kemudian menceritakan pengalamannya dengan kopi atau teh mahu pun hujan dengan saya. Saya sebetulnya banyak yang tidak tahu daripada tahu.

Ada beberapa pertemuan di kafe, di sela sela cawan kopi mahupun teh. Ada yang di majlis, ada sewaktu saya sedang bertugas rasmi. Saya juga sering mengikuti pembincangan di Goodreads dari jauh, tidak berani mahu klik tanda “suka” atau membalas apa-apa. Tetapi ketahuilah, saya sangat menyenangi semua komen pembaca, baik yang baik ataupun yang kurang baik. Segalanya mematangkan penulisan saya dan ada kalanya membuat saya tersenyum-senyum sendirian.

Saya ingin berterima kasih dengan Kak Hafizah, wartawan Berita Harian yang mengulas buku sederhana itu di dalam akhbar dan siap siap memberi 5 bintang. Saya selalu kata pada Kak. Hafizah, saya perempuan yang gemar memegang masa lalu, sesudah saya menghabiskan novel Lelaki Januari.

Juga kepada pihak Js Adiwarna, kaksu, Kama, Dee-la dan seluruh warga kerjanya yang berdedikasi dan merayakan saya dan buku sederhana itu. Bila-bila jumpa mesti bincang manuskrip baru. Pom pom semangat saya yang kejap marak nyala kejap sahaja tidak berbara.

Kepada tulisan dan komen buku itu di blog, saya sungguh hargai, jarang orang mahu mengulas apa-apa lagi di blog. Usaha itu buat saya boleh menjejak kasih ulasan buku itu selain Goodreads.

Terima kasih untuk yang mengasihi watak-watak dalam novel itu, yang menyukai Redza dan juga menyenangi Umair, juga watak kecil si Zaara dan Shukri, serta nurani ibu Kamellia, Aishah, saya mewakili semuanya mengucapkan terima kasih atas limpah kasih sayang dan masa untuk membaca kisah kecil mereka.

Kepada semua yang menyoal: ehem, bila nak ada novel baru, jawapan rasminya, sedang sangat gigih menulis. Doakan tahun ini siap ya.🙂

 

P/s Ini entri 3 bulan lepas, entah kenapa masih dalam draf. Jadi, saya tekan butang “terbit’ ya

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s