Jurnal Bulan Puasa #001 – Selamanya Berseorangan


Satu hal yang menyedihkan untuk orang bujang berbuka puasa, bukanlah status bujang itu tetapi kesukaran berbuka puasa seorang diri di luar.

Sesekali takkan kita mahu beli makanan di bazar, lepas itu buka di rumah sambil tengok Doraemon, atau masak sendiri makan sendiri. Sesekali, bila sudah lewat petang dan tidak sempat untuk semua itu atau lidah ini mengidam yang bukan-bukan, kita mahu juga buka puasa di restoran fancy dan mahal-mahal atau semi mahal.

Tetapi menjadi orang bujang memang sedikit menyedihkan kerana kita harus berebut-rebut dengan mereka yang berbuka secara beramai-ramai, atau berdua-duaan. Kalau kita datang awal dan dapat meja yang terbaik, kita harus menjangka untuk berkongsi dengan orang lain. Kalau kita datang lewat dan meja banyak yang penuh pun, kita harus bertoleransi untuk berkongsi juga meja dengan orang lain. Jadi, sama kan? Tapi cerita yang sedih lagi, bila kita masuk restoran kata nak buka seorang diri, terus sahaja mereka kata penuh. Sobbbs, sangat diskriminasi.

Bukanlah saya tidak mahu berkongsi meja dengan orang lain, tapi, kita yang bujang ini pun mahu privasi, ialah kita pun kasihan juga kepada yang buka dengan pasangan terpaksa kongsi meja, tah tah mereka dah tak jumpa 7 bulan ke, tengah gaduh pasal shopping sebelum itu ke, tup tup ada orang asing yang buka puasa dengan pasang video Doraemon di sebelah? Tak ke haru?

Kalau ada kenyataan, kalau dah tahu buka seorang, bukalah di rumah. Amboi, kita pun nak juga rasa buka di restoran fancy dan mahal sekali-sekala. Dan kadang-kala malas nak runsing-runsing pelan berbuka dengan kawan kita yang mungkin sedang jauh di mata.

Haih haih haih haih

20140708-152427-55467739.jpg

Gambar ini di Coffee Planet, Nu Sentral, diambil semasa berbuka puasa seorang diri selepas percubaan masuk Nando’s dan Ayam Penyet gagal. Buku di belakang, bahan bacaan sementara menunggu berbuka puasa, Madam Bokary, Manchester Aku Mai, Pilo Toq, boleh beli dengan Sindiket Soljah.

II

Saya buat jurnal bulan puasa ini didorong keinginan mahu berterusan menulis di blog. Saya perasan saya memang jarang kemas kini entri di blog sungguhpun ada banyak hal penting berlaku dalam hidup saya, yang saya fikir penting untuk didokumentasikan. Dan lebih memalukan diri sendiri, sudah banyak kali saya kata, saya nak hidupkan dunia blog, nak setia menulis di blog berbanding medium Facebook dan Twitter atau Tumblr seperti kebanyakan orang lain tapi buatnya tidak. Sobs.

Dan saya sedar mengapa saya tidak menuliskannya, kerana saya terlalu banyak berfikir, saya fikir harus tulis panjang-panjang. Tetapi berapa orang yang baca tulisan panjang saya? Lebih baik menulis pendek padat dan sampai maksud.

Haha, menulis disclaimer pun sudah panjang begini🙂

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s