Selamat Ulang Tahun Keempat Jatuh Cinta, Aan Mansyur


Aan,

Saya selalu membayangkan bagaimana jika 4 tahun lalu, tepatnya tarikh ini 20 Oktober 2010, saya tidak mulai membaca Aan Mansyur? Bagaimana kalau saya mengendahkan pujukan kawan saya untuk berkenalan dengan puisi milik sosok penyair Aan Mansyur. Bagaimana kalau saya hanya mahu terus mencintai puisi Sapardi Djoko Damono sahaja? Bagaimana kalau pada tarikh ini tepatnya 4 tahun lalu, saya tidak dilanda kegelisahan dan kesedihan yang amat, untuk mendorong saya mencari puisi dari seseorang yang asing, yang akhirnya bertanya, siapakah penyair yang dicadangkan kepada saya itu kepada kawan saya, yang percaya saya akan menyukai puisi Aan kerana jika saya boleh bercinta dengan puisi Sapardi mengapa tidak Aan?

Benarlah, kita harus berjumpa puisi yang tepat untuk kita jatuh cinta, kita harus bertemu dengan orang yang tepat untuk lahir sebagai penyair. Kerana di dalam diri semua orang, ada penyair yang sedang tidur, dia menunggu untuk dijagakan oleh kata-kata yang tepat. Itulah yang saya rasakan.

Di awal perkenalan, saya akui agak berlebihan bercerita tentang Aan. Bayangkan sahaja, kalau saya menyebut Aan Mansyur, tiada kawan-kawan penyair/penulis di Malaysia yang mengenalinya. Tetapi tahu sahaja bagaimana orang yang jatuh cinta, dia boleh bercerita tentang kekasihnya berulang kali tanpa jemu, tentang kebaikannya, tentang keindahannya, tentang kehalusannya, sehingga orang yang mendengarnya itu sama ada berakhir dengan dua perkara, berasa jelak kerana harus mendengar kata-kata seorang pencinta atau kedua turut jatuh cinta.

Setelah empat tahun, saya fikir mereka memilih jadi orang yang kedua, orang yang turut jatuh cinta. Setelah buku-buku Aan dibawa Jargon Books, (ah Shafik terima kasih untuk kebaikan itu) dan mereka membacanya. Dan mereka menyenanginya dan mereka turut mencintai puisi Aan dan kesederhanaan Aan.

Tuhan telah menunaikan dua impian saya, bertemu dengan dua kekasih puisi saya, Sapardi Djoko Damono dan Aan Mansyur. Dua-dua saya temui di Makassar International Writers Festival. Tetapi saya tidak boleh berbual panjang dengan Aan, Aan penganjur yang sibuk mengurus acara dan senggang waktu yang ada, saya banyak memilih diam, kerana saya kehilangan seluruh perbendaharaan kata sebenarnya. Semoga punya kesempatan lain untuk kita berbual panjang.

Terkini, kumpulan puisi baru Aan, Kepalaku: Kantor Paling Sibuk Di Dunia akan diterbitkan Sang Freud Press. Saya sangat senang menjadi salah seorang di belakang tabir pembikinan buku itu. Dan membawa buku Aan terbit di Malaysia sememangnya salah satu cita-cita bahagia saya walaupun kadang kala saya cemburu juga apabila ada yang turut sama mengakui Aan kekasih puisi mereka. Hahaha. Perempuan dan cemburu, ia garis halus yang saling melangkaui tanpa kita mengenal waktunya. Puisi yang dipilih sebagai judul buku itu saya tahu benar, untuk siapa, mantan kekasih yang mempunyai gigi tersusun rapi, seperti jeriji yang tidak mahu melepaskan dari masa lalu.

Saya menunggu Aan di Malaysia untuk acara Eksotikata, semoga kita punya kesempatan lebih panjang lagi untuk berbicara lanjut serta untuk saya membawa Aan berjalan-jalan di kota yang juga saya cintai ini.

Aan, menutup catatan ini, saya memetik kata-kata Aan ini yang sangat saya senangi, untuk membayangkan perasaan tepat bagaimana rasa kecintaan ini sempena ulang tahun keempat jatuh cinta

“Melihat matamu seolah-olah melihat satu-satunya jendela yang bercahaya pada waktu malam”

Daripada

Ainunl Muaiyanah Sulaiman

 

 

Surat Ulang Tahun Cinta dan Ulang Tahun Kelahiran boleh di baca di sini:

Ulang Tahun Kelahiran 2014

Ulang Tahun Kelahiran 2013

Ulang Tahun Kelahiran 2012

Ulang Tahun Kedua Jatuh Cinta

2 thoughts on “Selamat Ulang Tahun Keempat Jatuh Cinta, Aan Mansyur”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s