Nota Editor: Membina “Mimpi Kotaku”


 

Kulit MK5-Edit.jpg

Hilmi Rindu, namanya ini saya ikuti senyap-senyap. Tidaklah terlalu rapat dan tidaklah terlalu asing. Puisinya tenang seperti rakaman sajak T. Alias Taib dan saya fikir dia seorang penyair yang bagus tetapi sering tidak mendapat tempat di hati pembaca atau underrated writer.

Ketika disuguhkan manuskrip kumpulan puisinya oleh pihak pengurusan, yang awalnya berjudul “Pucuk Kemudu”, saya terus mengatakan ya.

Setelah meneliti laporan panel berserta cadangan penambahbaikan, saya memutuskan untuk membuat rombakan major. Daripada 100 puisi, saya harus memilih hanya 50 yang terbaik dan judulnya juga harus diubah.

Saya menghubungi Hilmi Rindu, menyatakan letak duduk manuskripnya dan kemudian bertanya sama ada mahu memilih sendiri 50 puisi terbaiknya atau bagaimana? Hilmi Rindu telah memberi kebebasan kepada saya menguruskan manuskripnya serta meletakkan kepercayaan kepada editor. Saya jadi terharu dengan kerendahan hati penyair kelahiran Terengganu ini kerana menghormati kerja-kerja seorang editor yang mana editor itu juga menghormati karyanya.

Jadi, ini antara manuskrip awal dalam kumpulan puisi yang mana saya ingin membuat campur tangan secara besar-besaran daripada judul dan susunan puisinya.

Saya percaya, untuk kumpulan puisi atau kumpulan cerpen, ia harus disusun dengan rapi untuk memberi kesan dan impak kepada pembaca, seperti mana novel. Ada waktunya puisinya baik tetapi kerana susunannya dalam buku tidak konsisten memberi kesan lelah dan tidak emotif.

Pertamanya, sebelum “membedah”, saya membaca kumpulan puisi ini sekurang-kurangnya tiga kali untuk mengambil mood serta memahami apakah sebenarnya inti/rasa yang disampaikan oleh penulisnya. Apakah persamaan yang mengikat dan menjadi tulang belakang kepada kumpulan puisi ini? Setelah meneliti, menimbang rasa (ewaaah), saya memutuskan kumpulan puisi ini tribute kepada kenangan zaman kecilnya serta juga serpihan kesepian seorang penyair. Buku ini banyak mengimbau kenangan membesar di Terengganu, kampung-kampung yang semakin hilang, permainan semasa kecilnya, keramahan dan keakraban orang kampung. Sememangnya itulah kekuatan puisi Hilmi Rindu, yang dekat dengan kenangan dan renungan. Dan saya pun memilih puisi yang menampakkan kekuatan suara kepenyairan Hilmi Rindu.

Saya memilih dengan agak lama, memakan masa beberapa hari sehingga seminggu, sebab bukan mudah untuk memutuskan yang mana harus masuk dan yang mana harus dikeluarkan, serta yang mana sudah masuk dan kemudian harus dikeluarkan, yang mana pernah terbit di akhbar tetapi kerana kelihatan lemah kalau disandingkan dalam buku. harus juga diingatkan tidak semestinya semua yang terbit di media itu bagus dan yang tidak terbit itu tidak bagus. Ini pilihan yang menyeksakan sebenarnya.

Setelah selesai memilih, saya harus pula memikirkan judul buku ini. Dalam memilih judul buku, saya memikirkan judul buku juga harus mencerminkan keperibadian penulisnya. Tidak bolehnya judul yang ektravaganza tetapi isi tidak sebesar judul ataupun tidak kena dengan karakter penulisnya. Yang ini akan saya kembangkan di lain tulisan. Hilmi Rindu memilih “Pucuk Kemudu” mungkin untuk mencerminkan tentang kenangan zaman kecilnya. Tetapi yang menarik perhatian saya, adalah sebuah puisi yang berjudul, “Mimpi Kotaku”. Puisinya berkisar tentang sebuah kota yang bermimpi sewaktu dia masih ditumbuhi pohon dan hijau berbanding sekarang yang ada banyak bangunan. Puisi ini saya fikirkan merentasi isi keseluruhan kumpulan puisi ini dan walaupun bunyinya kedengaran moden, “Mimpi Kotaku” tidak seperti buku-buku Hilmi Rindu sebelum ini, Nestapa Membuai (1978), Memetik Gerimis (1989), Batas Impian (1991), Dusun Kemesraan (2002), Yang Jauh dan Dekat (2005), Segugus Embun (2005), Tiga Mata Serangga (2010), Bagai Ada Sesuatu (2010) dan Menyentuh Taman (2012), tetapi judul serta sajak “Mimpi Kotaku” itulah teras dan tulang belakang kepada puisi-puisinya. Saya kongsikan petikannya di sini.

Ia sesekali ingin

pulang ke asal kejadian

sehingga termimpi-mimpi

semak samunnya yang hijau

menaung alam,

ia terkenangkan sentul

yang tidak pernah pun ditanam orang

tetapi tumbuh subur menjulang,

Rangsang sari (blurb) buku ini saya buat khas untuk buku ini, dan antara rangsang sari yang paling saya senangi dan sukai, kerana mengapresiasi emosi penyair, Hilmi Rindu dan juga membuat tribute kepada kenangan zaman kecilnya. Dan rangsang sari ini juga mengikut susunan 4 fragmen dalam kumpulan puisi ini. Siapa kata susunan kumpulan puisi tidak boleh bercerita kepada pembaca, seperti mana novel? Walhal kumpulan puisi, ialah diari penulis yang dibaca secara terbuka dan besar-besaran.🙂

Kumpulan puisi remaja Mimpi Kotaku, Hilmi Rindu mengunjungi kenangan dan memori masa kecilnya dalam fragmen “Selupat Pucuk”. Dia kembali menjadi anak kecil yang bermain dengan alamnya dan melukis sketsa kampung yang sederhana tetapi meriah. Kemudian diam-diam membangunkan fragment “Rumah” dalam ingatannya. Dari pintu rumah sehinggalah ke kain-kain yang tersimpan rapi di dalam almari, dia menggambarkan dengan menarik dan dekat dengan pembaca. Kemudian, dia menjelma dewasa dalam fragmen “Sayur Lemak Pucuk Kemudu” laksana seorang bapa yang berkongsi ilmu dan pengalamannya kepada anak-anak.

Daripada mimpi yang jauh sehingga ke sepi yang penuh, Helmi Rindu menyampaikan diri dan kenangan lalunya dalam bahasa yang langsung dan sederhana. Sebuah kumpulan puisi yang membawa kita ke dalam ingatan masa lalu.

Setelah itu, saya menghubungi Rasydan Fitri, designer yang punya nilai artistik dalam menterjemahkan judul-judul puitis ini, hihi kerana mungkin dia juga seorang penulis. Dalam memilih designer, tidak semua designer boleh dipaksa membuat design yang kita mahukan, apatah lagi kita sudah ada rujukan dan gambaran awal. Kalau tidak kena melantik designer, maka kulit buku tidak mencapai tahap yang diinginkan. Saya sudah terkena beberapa kali sebenarnya. Setelah beberapa siri perbincangan, Rasydan mengemukakan beberapa cadangan design yang sangaaaat cantik dan menangkap hati. Setiapnya ada perincian. Dan kulit pangsapuri terbalik itu menjadi pilihan akhir. Berikut deskripsi designer buku ini:

Menggunakan gambar pangsapuri yang sendat, tetapi diterbalikkan (simbolik mimpi). Gambar pokok sebagai mimpi kota dan juga membesar sebagai simbolik penulis membesar.

Baru-baru ini, diumumkan buku ini memenangi Hadiah Sastera Perdana Malaysia (kategori Kumpulan Puisi Remaja) . Saya mendapat tahu lebih awal sebenarnya apabila penulisnya menghubungi saya dan memaklumkan kemenangannya serta mengucapkan terima kasih kerana mengendalikan buku itu dan mencalonkan untuk HSPM. Ketika itu dia baru sahaja dihubungi DBP. Betapa mengharukan perasaan saya waktu itu, dihargai oleh penulisnya, dan musim-musim lelah mengendalikan buku itu terasa sangat berbaloi.

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s