Kata Pengantar: Sajak Kepada Tuhan


Tulisan ini ditulis sebagai kata pengantar buku debut Faisal Mat Zawi – Sajak Kepada Tuhan terbitan GKLN . Oleh kerana penulisnya yang belajar di India, pulang bercuti di Malaysia, saya kongsikan kata pengantar buku ini, yang mana, inilah pertama kali saya menulis kata pengantar untuk buku seseorang. Banyaknya momen yang pertama untuk buku ini, juga mungkin momen terakhir untuk seseorang.

 

25414378

 

Kepada Penulis Sajak Tuhan

 

“adakah aku

terlahir untuk mati

sekadar nama

yang digores pada nisan

 

atau yang bijaksana

tetap hidup di tengah kita

sebagai kata-kata dan tulisan.”    

 

“Sajak Kelahiran”

 

Saya menyenangi sajak ini, yang saya kira pembuka terbaik kepada banyak pertanyaan yang lain kepada Faisal Mat Zawi, penyair muda yang sering sahaja mesejnya singgah dalam kantung mesej, sekadar bertanya khabar atau menanyakan khabarnya sendiri. Kadangkala berbalas puisi dalam laman sosial kerana Faisal merupakan pencinta puisi Sapardi Djoko Damono (kebetulannya kekasih puisi saya dan kami berkongsi kecintaan yang sama) dan sebahagian jiwanya lagi ditakluki puisi Khalil Gibran. Oleh itu, apabila menatap sajaknya yang ada waktunya dihantar secara peribadi atau ditag secara terbuka dalam laman sosial, saya tidak dapat lari untuk mengesan betapa akrabnya puisi Faisal dengan kedua-dua penyair tersohor yang saya sebutkan namanya sebentar tadi.

Namun, akhirnya apakah yang akan tertinggal mengiring nama seorang penyajak itu? Apakah selamanya menjadi pengekor bayang-bayang nama besar sehingga terhapusnya bayang-bayang sendiri? Persoalan itu juga cuba saya bawa bersama semasa menelusuri keluk lekuk puisi-puisi Faisal Mat Zawi yang banyak sekali terkandung pertanyaan kepada Tuhan serta hal-hal metafizik, tentang pertanyaan kepada hati yang di dalam tubuh manusia.

Seusai membacanya, saya menyedari betapa kekuatan Faisal kepada sajak-sajak pendeknya, yang hadir seperti ada dalam ketiadaan, tetapi menyinggung ingatan pembaca sehingga sajak itu bisa diam di sana. Sajak-sajak pendek nampak sahaja mudah dan ringkas ditulis tetapi semakin pendek sesebuah sajak, ia juga semakin menjerut ruang. Penulis sajak-sajak pendek ini harus pintar merebut ruang dalam memberi kesan kepada pembacaan. Dan ini, jika Faisal menghaluskan dan mendalami gaya begini, saya fikir lama-lama ia akan jadi tanda khas kepada kepengarangan Faisal sendiri.

Kebaikan tak punya wajah / Ia datang kepada Tuhan /bertelanjang.

“Tentang Kebaikan”

 

Ada waktunya, kita tidak boleh banyak lagi bicara tentang kritik yang semakin hari kita lihat, semakin menimbulkan nyilu di dalam dada. Ada banyak kemusnahan sedang berlaku dalam dunia zaman ini, yang miskin semakin miskin, yang kaya semakin kaya, yang sakit bertambah sakit, yang sihat tidak menghargai masa sihatnya, api benci sepertinya sedang diam di dalam sekam, menanti marak nyala dibakar sumbunya. Lalu, salah satu caranya untuk mengharungi hal ini, kita memilih menjadi anak-anak yang polos, yang melihat hidup dengan mata naif dan bertanya banyak persoalan yang entah dipedulikan atau tidak didengarkan. Dalam beberapa buah sajak seperti “Pelajaran Mengira” dan “Pertanyaan dalam Sidang Akhbar” dan “Jam 12 Di Sebuah Kota” ini, Faisal menjadi anak kecil yang polos itu dan pertanyaan itu menggigit dan menggetarkan.

Dalam meneliti beberapa sajaknya yang lain, saya tertanya-tanya, mungkinkah Faisal bertanya banyak kepada Tuhan dan menjadi anak kecil yang polos, selepas patah hati dengan kenangan lama yang suam-suam hangat seperti sesudah hujan? Kerana patah hati selalu sahaja pendorong besar ramai orang memilih menjadi penyajak. Kita boleh sahaja mengintai kehangatan perasaan dalam musim dingin itu dalam beberapa buah sajaknya lain. Cuma mungkin sahaja sajak-sajak kenangan ini belum dapat menandingi sajak pertanyaannya kepada Tuhan dan sajak-sajak lainnya.

Ya, moga-moga sahaja sajak-sajak Faisal menjadi daun gugur yang memberi puisi paling indah kepada penyair seperti anak-anak kepada seorang ibu. Dan saya selalu berharap buku ini akan menjadi pengenalan yang baik kepada sosok Faisal Mat Zawi, kerana buku pertama meskipun bukan dalam kondisi terbaik tetap sejuzuk awal peta perjalanan seorang penyajak yang kadangkala akan dilihat kembali, tapak awalnya bermula.

Kepada Faisal, jangan berhenti mengutuskan pertanyaan-pertanyaan itu kerana Tuhan tidak akan pernah lelah mendengar begitu banyak pertanyaan, meskipun Faisal akan bilang, mengapa begitu banyak telah aku tanyakan, belum juga ku temui jawapan? Dan Faisal, penghujung catatan ini saya kembalikan ucap “Selamat Tinggal” kepada Faisal dan pembaca.

“Apakah yang dinamakan perpisahan/antara dua jasad yang saling mencintai /hanyalah sebuah ucapan selamat tinggal/ yang panjang / bagaimana dua hati dapat menjauh / sedang nabi bersabda kita / laksana sebatang tubuh/”

 

Ainunl Muaiyanah Sulaiman

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s