Beberapa Percakapan Lewat Menjelang Bulan Jun


I

Sudah lama saya tidak menulis puisi. Saya disibukkan dengan meneliti puisi penyair lain, menyusunnya menjadikannya molek, membaca suara-suara hati penyair, mengendalikan bukunya.

Banyak puisi-puisi saya tidak sempurna, semenjak penerbitan Kumpulan Puisi Perempuan Bulan Perempuan Hujan. Setiap kali saya menulis, saya akan melihat kembali buku itu dan merasakan saya hanya mengungkapkan pengulangan. Mungkin benar anggapan awal saya, saya bukanlah bagus dalam menulis puisi, saya lebih cenderung kepada fiksyen, kepada cerpen, cinta pertama saya.

Tetapi saya juga tidak lama tidak menghabiskan idea-idea cerpen saya yang bergentanyangan, yang diceritakan di meja-meja kopi bersama rakan-rakan, yang melintas sewaktu menghadiri sekian banyak acara, yang respons kepada apa yang sedang berlaku di sekeliling saya. Saya banyak mengulas tentang karya orang lain, saya tidak sempat melihat karya sendiri.

II

Saya suka menulis di meja pejabat, tetapi saya diserang rasa bersalah mencuri waktu menulis di pejabat. Saya selalu sahaja ingin menulis sesuai habis waktu kerja, di meja di rumah. Tetapi saya tidak menyukai meja rumah saya, atau menulis di laptop berbanding desktop. Saya tidak serasi menulis di bilik baru itu berbanding bilik lama yang lebih sejuk. Saya rindukan rumah sewa lama saya tetapi saya tahu saya bukan pemiliknya, saya hanya menyewa dan saya harus berangkat pergi bila-bila tuannya menuntut kembali.

Saya rindu menulis dari tingkat 3 pejabat saya, pandangan mata saya tidak dihalang oleh pintu, oleh kubikel atau hos bomba. Dari meja itu, saya boleh melihat KLCC yang kadangkala disembunyi jerebu, KLCC yang megah. Pejabat saya jauh dari KLCC tetapi dengan beberapa kelebihan saya boleh menikmati pemandangan tersebut. Tetapi, kawasan tempat saya pekerja mula diintai pemaju. Kuala Lumpur sudah terlalu mahal untuk pemaju muda miliki. Segenap tanah Kuala Lumpur sudah dibida. Bukit, sungai, selokan tidak terlepas daripada pemaju. Kini, pemaju muda mula mengintai potensi luar Kuala Lumpur yang dekat. Kawasan yang selalu didiami golongan kelas menengah dan bawah. Golongan yang dipaksa untuk bekerja banyak pekerjaan. Kawasan ini sudah diasak untuk menjadi elit dengan sekian banyak kondominium mewah berharga RM400,000 ke atas. Betapa aneh, namanya pemaju, untuk memajukan. Dan memajukan dalam erti kata mereka hanya bermaksud menakluk, memusnahkan, membina dari mula. Kondominium yang tinggi itu menutup pandangan KLCC saya. Saya melihatnya hilang dengan pantas.

Tetapi saya memang sudah lebih awal lagi berpindah tingkat dan tidak lagi bekerja dari tingkat 3 pejabat saya. Saya lebih dahulu bersedih tidak dapat melihat KLCC dan melihat hanya pintu dan hos bomba.

Saya lebih dahulu murung kerana kondominium itu bukanlah satu-satunya alasan  kehilangan pemandangan itu, saya kehilangan lebih awal daripada itu kerana saya diminta berpindah ke pejabat yang baru tanpa perlu menumpang kawasan pejabat orang lain.

III

Kita sering menyalahkan orang lain, keadaan, peristiwa untuk segala-gala yang berlaku. Kita mengatakan kita tidak boleh melakukan itu kerana pelbagai alasan. Kita boleh kalau semua itu alasan dan halangan itu tidak ada.

Tetapi kita lupa, kadangkala semuanya bermula dari kesilapan kita juga.

Jun, bulan romantis untuk penyair kesayangan saya, Sapardi Djoko Damono. Akhirnya saya sedar, semua orang mudah untuk menyukai puisinya, akhirnya saya sedar, tidak semua yang kita sukai hanya milik kita seorang diri. Kerana mungkin apabila dia sudah dikongsi ramai orang, kesannya lebih baik lagi daripada dimiliki hanya seorang.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s