Teater: Macbeth – Saya Telah Bermimpi dan Saya Harus Membunuh


macbeth-724x1024

Daripada ramalan, rupa-rupanya boleh menimbulkan keinginan-keinginan yang tertanam dalam hati, dan di situlah ibu kepada segala kejahatan di dalam kisah hidup Macbeth.

Di Kotak Hitam ASWARA, penonton dibawa melihat tragedi kejatuhan seorang lelaki kerana seorang wanita. Walaupun ramai yang mengatakan di sebalik kejayaan seorang lelaki, ada wanita di belakangnya, tetapi di sebalik kejatuhannya juga, tetap kerana seorang perempuan. Walaupun Macbeth yang mendengar ramalan daripada ahli sihir, tetapi hatinya masih tetap ragu, masih tidak mahu percaya biarpun sudah ditunjukkan bukti. Tetapi kerana dia berkongsi ramalan itu bersama isterinya, di mana Lady Macbeth telah menggoda dan memujuk kelakian Macbeth untuk membunuh raja itu bagi mendaki puncak dengan lebih tinggi. Kerana ingin memuaskan keinginan besar Lady Macbeth, Macbeth telah menggadaikan kesetiaannya, kemuliaannya sebagai perwira, dengan menikam raja itu dalam tidur. Sebenarnya itu telah menunjukkan tanda kebaculan. Seorang lelaki yang berani, pasti mengajak beradu untuk merebut kekuasaan. Tetapi Macbeth hanya berani menikam sewaktu musuh dalam tidur, yang menurut Lady Macbeth, tiada bezanya antara tidur dan mati. Dari situ bermulalah kehidupan Macbeth dan Lady Macbeth sebagai raja, tetapi hati meeka tidak tenang, tidur mereka tidak pernah lena. Mereka perlu untuk mengekalkan kuasa dan satu pembunuhan membawa ke satu pembunuhan yang lain.

Dan sebuah negara porak peranda kerana ingin mencapai hasrat seorang wanita. Bunyinya seperti familiar sahaja kan?

Pementasan teater Macbeth di ASWARA pada minggu ini sempena pemergian 400 tahun pengarang kesayangan Tanah Ratu itu begitu dinantikan semenjak melihat posternya pada bulan Disember lagi. Dan saya fikir, pementasan teater ini juga telah memperkayakan perbendaharaan teater apabila naskhah ini diterjemahkan ke dalam bahasa Melayu dan bahasanya begitu puitis. Kebetulan, saya berkesempatan menonton filem Macbeth yang begitu dramatik.

Ketika menonton teater ini, saya tidak boleh tidak melihatnya juga sebagai satu bingkai daripada situasi negara yang saya sayangi, seperti kata Macduff, Celakalah negara yang sejahtera ini di bawah Macbeth. Dan betapa, jika kita hendak mencapai cita-cita dengan cara mengorbankan orang lain, jangan pula kita fikir, kita tidak akan berterusan mencipta korban dan ketika itu sudah tiada jalan untuk berpaling, dan harus berjalan terus ke depan, berterusan melakukan kesilapan.

Dan betapa sebagai perempuan, saya jadi menginsafi diri. Kerana lebihnya nafsu dalam diri sering mendorong untuk kita meminta pasangan melakukan hal-hal yang tidak teringini. Hanya demi mencapai matlamat yang akhirnya merosakkan diri. Dan saya berdoa, saya tidak menjadi Lady Macbeth yang meracuni fikiran dan kewarasan lelaki.

Setiap keinginan demi keinginan yang diperoleh bukan melalui jalan benar, pasti punya harga yang sangat besar untuk membayarnya.

 

 

Selepas menonton Uda dan Dara


Ada banyak sebab orang pergi menonton teater ini. Mungkin kerana mereka peminat Misha Omar, mungkin kerana mahu menyelam naskhah Usman Awang, mungkin hanya mahu mengisi isi lapang, mungkin ingin menonton teater romantis bersama tersayang (yelah, menonton movie sudah jadi aktiviti yang membosankan. haha). atau mungkin ada yang mahu membandingkan pementasan Uda dan Dara tahun 1972 dengan tahun 2010. Mungkin.

Saya setuju menonton teater Uda dan Dara tanpa teringat ada Malam Puisi Utusan.

Pertamanya, ketika menonton sedutan babak teater Uda dan Dara semasa menghadiri Hadiah Sastera Kumpulan Utusan 2009, saya sudah hilang mood mahu menontonnya. Kenapa ya. Namun, oleh kerana sudah lama bersumpah keramat cinta ingin menontonnya, maka tunaikan sahaja.

Keduanya, saya sangat suka poster Uda dan Dara (sebelum digantikan dengan gambar pelakon utamanya). Gambar cempaka gunung yang berdarah di atas sireh sepertinya menggambarkan keseluruhan roh teks teater ini.


Saya mulakan dengan susunan muziknya dahulu. Saya kira sajak Uda dan Dara serta Gadis di Kuburan berjaya diinterpretasikan dengan baik. Kalaulah ada dijual CD lagunya, bolehlah saya memasang niat untuk dijadikan sebagai ringtone. Tahniah kepada Hafiz Askiak kerana berjaya menggubah puisi Usman Awang menjadi lagu yang indah. Namun, ketika babak nyanyian Dara (semasa adegan cakap seorang-seorang atau bahasa sopan monolog dalaman), saya rasa kurang indah di telinga saya. Saya rasa Dara (yang didukung oleh Misha Omar) menyanyi sebagai Misha Omar dan bukan Dara.

Set pentas pula. Keindahan desa seperti tidak digambarkan sebaiknya-baiknya. Pokok-pokok pisang itu terlalu kaku. Saya tahulah pokok pisang memang kaku tapi sekurang-kurangnya haruslah memberi sedikit keindahan dan romantis dalam teater ini. Itu saya kurang rasa. Pokok-pokok pisang serta tumbuhan hanya tinggal sebagai prop yang kaku. Walhal dalam skripnya menyebut unsur alam seperti angin, pohon, sungai sebagai jalinan yang akrab dengan kisah cinta Uda dan Dara. Saya suka adegan musim mengemping dimana suasana desa digambarkan dengan meriah. Kanak-kanak-kanak berlari, penduduk kampung sibuk menumbuk padi, membuang antah.

Ini kisah cinta agung. Cinta agung versi Melayu. Bukan kisah Romeo dan Juliet yang diinterpretasikan dalam teater Melayu. Tidak. Namun mana kisah cinta yang agung itu di dalam teater ini? Saya tidak melihatnya. Watak Dara tidak lebih daripada seorang gadis yang tergedik-gedik hendak kahwin dengan Uda. maaf untuk pergunaan perkataan gedik. Ketika menyebut Dara, saya menggambarkan dia membawa definasi sebenar gadis Melayu (bukan seperti gadis Melayu tv9 itu, itu gadis Melayu komersil). Dara yang pemalu tingkah, langkahnya. Dara yang menuturkan kata dengan budi bahasa yang lembut. Dara yang menuturkan cinta dengan matanya dan menyembunyikan rasa di dalam dadanya. Tapi saya tidak menemuinya dalam Dara di teater ini. Seperti contohnya ketika Uda ingin mempersuntingkan Dara menjadi isterinya ditempat biasa mereka bermadu kasih, cara penerimaan Dara itu sungguhlah gedik. Ops, maaf sekali lagi. Saya patut tukar jadi terkinja-kinja kot. Saya kira Misha Omar harus belajar bagaimana menjadi Dara sebagai Perempuan Melayu bukannya sebagai Juliet. Walaupun pengarahnya berkata, Misha Omar berjaya membawa watak Dara yang manja dan sedikit nakal namun saya tidak merasakannya. Maaf ya. Ha, lagi satu ketika perbukaan 15 minit teater ini, Misha seolah-olah cuba-cuba berlakon menjadi Dara sehingga beberapa tone dan nadanya menutur dialog terasa janggal dan ada pula tergelincir pendekar menjadi pendeke? Tak apalah, pertama kali memegang watak utama kan. Kan. Kan.

Uda oh Uda. Anda sangat tenggelam. Malah dalam teater ini saya tidak melihat betapa agungnya cinta Uda dan Dara. Ya, Uda, lelaki yang sanggup berkorban untuk cintanya. Namun hanya itu sahaja. Uda hanya bangkit kerana cintanya tertolak. Kalau cintanya tidak tertolak, mesti dia tidak mengamuk mahu perang. Jadi, Uda pejuang yang sedikit hiporkit. Sampai saya hairan, mengapa agaknya semua orang kampung menyanjung Uda, sedangkan kalau saya lihat Malim lagi berwibawa. Lagi satu, lakonan Zally Hussain seakan tidak menjadi. Terlalu mengawal ekspresi sampai tidak terluah, kaku dan tiada kolerasi dengan watak-watak lain.

Ya, ada babak yang dikatakan lucah oleh sesetengah penonton. Malah Misha Omar mengatakan dalam akhbar, dia sampai menangis-nangis sebab mahu melakonkan babak itu. Saya tidak pasti sama ada dalam teks asal karangan Usman Awang memang ada bab Uda dan Dara hanyut dalam keasyikan cinta sehingga terlanjur sebelum Uda ke bandar (merujuk tulisan di Berita Harian), namun secara peribadi saya merasakan babak itu telah mencacatkan definasi cinta agung itu. Ah malu sekali mahu menyebut Uda dan Dara adalah kisah cinta agung orang Melayu apabila ada babak begitu. Disela-sela isu pembuangan bayi dan perselingkuhan, boleh pula keterlanjuran dalam cinta didefinasikan sebagai cinta agung? Sebutlah saya ini konversional dan kolot atau apa-apa.

Mujur-mujur sekali, watak-watak pembantu dalam teater ini seperti Pak Uteh, Malim, Mak Dara (Betty Benafe, oh oh saya sangat suka sekali anda bergurindam. Sangat sedap dan merdu) dan yang lain-lain membantu saya untuk kekal dalam mood menonton teater. Ada waktunya saya merasakan Malim lebih menonjol dari watak Uda. Nampak lebih bervisi. Malah Malim kelihatan lebih jelas pejuangan menentang penindasan di kampungnya daripada Uda yang hanya mati kerana cinta sahaja, berjuang kerana cinta yang tidak kesampaian. Malah kalau saya pengarah, saya beri sahaja watak Uda itu pada pelakon yang melakonkan watak Malim. Malah babak Uteh melawan Alang Bakhil itu lebih terkesan .

Mungkin saya kecewa dengan teater ini. Mungkin apabila dipentaskan di Istana Budaya dengan skala pementasan yang lebih besar, saya mengharapkan produksi ini memberikan sesuatu yang saya akan kenang. Malah saya menjangka sesuatu yang lebih besar juga. Jika tidak pentaskan sahaja di Panggung Bandaraya.

Namun tahniah kepada produksi UA kerana berusaha membawa teater ini ke Panggung Istana Budaya, Panggung yang bertaraf dunia.