Apabila Ibu sudah berbicara soal kahwin?


Adakah saya patut risau?

Rasanya tidak kot.

Dahulu zaman remaja, ibu cukup pantang kalau telefon asyik berbunyi atau tangan asyik berketik-ketik menaip mesej. Itu boleh jadi satu point yang cukup baik untuk dia bersyarah sehingga sehari semalam.

Bila sudah masuk zaman universiti pula, saya jarang sekali berketik-ketik menaip mesej atau menjawab panggilan telefon semasa dirumah. Berbeza sekali. Itulah namanya keremajaan yang mahu mencuba dan kedewasaan yang membosankan. haha.

Tapi rupanya kelakuan itu diperhatikan oleh ibu saya, Malah dia pernah menegur saya, apakah saya tiada ‘seseorang’, melihat saya tidak lagi sibuk dengan telefon. Malah telefon merupakan perkara yang ke 80 untuk difikirkan semasa pulang ke rumah selepas makan-tengok tivi-jaga anak saudara-dan lain-lain. Saya pun aneh, saya semakin tidak menghiraukan telefon saya sejak dua-tiga tahun ini. Satu perkara yang harus dibimbangkan!

Apabila saya sudah tamat belajar, maka soalan itu jadi bertalu-talu pula. Nasib baik saya pandai tepis dengan bantuan kakak saya, tentunya!

Tapi bila jiran sebelah rumah yang sebaya dengan saya dan teman saya bermain rounders masa kecil-kecil sudah berkahwin awal tahun ini dan sedang mengandung, ibu sudah menjeling-jeling ke arah saya setiap kali pulang rumah. Malah ditambah dengan perkahwinan sepupu-sepupu perempuan saya yang muda setahun dan tua setahun dari saya menambahkan point yang cukup baik untuk bercakap soal ini. Malah topik kahwin, warna pelamin, warna bilik pengantin, hantaran, jamuan makan, cenderamata serta apa sahaja berkaitan dengan perkahwinan bukanlah menjadi perkara taboo untuk diperkatakan oleh ibu saya. Aneh sekali!

Kakak saya pun sudah jadi rakan-kongsi ibu tentang soal ini dan pernah sekali ketika saya menghantar kakak pulang dari kampung ke rumahnya di kajang, dia bersyarah soal kahwin sahaja. Malah adik-adik pun sibuk mahu menengok siapa bakal abang ipar mereka dan ingin melaksanakan segala rancangan nakal untuk membuli ‘dia’. Sebab niat kamu-kamu yang nakal itu telah dikesan malaikat, maka kakak kamu tidak temu jodoh lagi, mengerti!

Ibu sudah pandai mengeluh bila kawan-kawan dia bertanya, bila giliran saya memandangkan sekian banyak teman sebaya saya memilih untuk berkahwin tahun ini sampai saya tertanya apakah tahun ini merupakan acara kahwin secara berjemaah? Ibu sudah mula bertanya, apakah tiada orang mahukan saya memandangkan saya tidak langsung bercerita soal itu sedangkan kakak saya sudah bertunang semasa sebaya umur saya. Kalaulah Harian Metro ada ruangan iklan ‘Siapa Mahu Kahwin Dengan Anak Saya?’, mesti ibu akan berusaha memasukkan nama saya. Saya pasti itu.

Saya pula masih menjadi yang paling irit untuk bercerita soal nikah-kahwin dengan ibu sedangkan ibu seolah-olah mahu cepat-cepat menikahkan saya dan syoo saya dari rumah. Jadi saya ada pernah juga terfikir, apakah ibu tak sayangkan saya sehingga mahu cepat-cepat saya berkahwin?

Itu memang patut buat saya risau. Risau!

Tapi saya tahu, seorang ibu mestilah risau anak daranya ke sana kemari tanpa pengawasan sesiapa. Memandangkan saya suka sahaja buat aktiviti luar secara spontan, mungkin itu antara punca-punca kerisauannya. Malah dengan kadar jenayah yang naik dimana-mana lagilah membuatkan dia risau. Ditambah dengan ada sejarah, mak cik saya masih tidak berkahwin-kahwin kerana terlalu mahu mengejar kerjaya dan sekarang susah nak buat pilihan untuk berkahwin sebab terhad, itu pun sudah menambahkan kerisauannya. Kalau cepat saya kahwin, kerisauannya mengenai keselamatan saya akan berkurangan. Itu teori saya (perasaan tak setiap ayat ada perkataan risau? perasan tak? tak?)

Aih! Setelah taip dengan panjang lebar, saya sudah mula rasa bosan tentang topik ini.

Ha.. perkara ini lagi patut saya risau!

Bosan soal kahwin? Ish Ish Ish….


Dari mana wanita itu?


Satu malam, aku menerima satu kiriman pesanan ringkas

” Wanita itu dijadikan dari tulang rusuk lelaki, tidak dari kepala untuk dijadikan tuan dan tidak dari kaki untuk dijadikankan hamba sebaiknya dari sisi, dekat dengan tangan untuk dilindungi dan dekat dengan hati untuk dikasihi”

 

 

.

 

.

 

Aku mula terkebil-kebil. Sedikit rasa hairan dan akhirnya aku memilih untuk tersenyum.

 

Lalu, apa yang perlu aku jawab pada kiriman kata itu?

 

 

Boleh anda bantu saya?

 

 

-Gadis penuh warna-


Pengkhianat cinta atau Pendusta cinta


Siapa yang mahu menjadi pengkhianat cinta? Kalau seseorang itu berkasih sejujurnya, pasti dia tidak mahu menjadi pengkhianat cinta. Namun adakalanya kamu yang tidak mahu menjadi pengkhianat cinta tetapi akhirnya kamu memilih menjadi pendusta cinta. Lalu siapa yang lebih teruk si pengkhianat cinta atau pendusta cinta?

Aku menemui watak-watak ini dalam hidup aku. Mereka yang tidak mahu dituduh menjadi pengkhianat cinta yang kemudiannya menjadi pendusta cinta. Mereka bermula menjadi pemuja cinta. Berhari-hari hidup dalam khayal dan bunga-bunga ria. Dalam diari harian, pasti tertulis nama si pria atau si perawan. Hidup sedetik tanpa mengungkapkan namanya seperti tidak lengkap bagai lagu tanpa irama. Rasanya kalau disuruhnya menyebut nama kecintaannya setiap minit pun ada yang sanggup.

Namun suatu hari, mereka ini bangun dari tidur dan mereka rasa pawana telah membawa rasa cinta pergi. Kali ini mereka tidak memandang wajah si dia dengan perasaan yang sama. Malah mereka ini telah memandang orang lain dengan perasaan yang lebih dari si dia. Masa telah membawa kecintaannya pergi. Masa dituduh menyebabkan rasa cinta yang pudar dan tidak semanis dahulu lagi. Mungkin hormon kimiawi cinta yang dirembeskan oleh kalenjar pituari telah semakin susut dan tidak melonjakkan perasaan girang. Segala macam teori punca-punca cinta pudar bermain-main di fikiran. Malah hati seakan kosong walaupun si dia ada di depan mata.

Sayangnya, mereka ini memilih berdiam daripada berkata benar. Mereka tidak mahu dituduh sebagai pengkhianat cinta. Mereka tidak mahu dikatakan punca perpisahan. Mereka tidak mahu dikritik kawan-kawan dan masyarakat bahawa mereka golongan pengkhianat cinta. Mereka mula bersikap dingin. Mereka berdikit-dikit memadam rutin hariannya. Mungkin hari ini mereka sengaja lupa menghubungi si dia ataupun tidak membalas pesanan ringkasnya. Mereka mencabar sabar si dia. Mereka menguji takah kemarahan si dia. Mereka menunggu si dia yang melafazkan kata putus dan pisah akbibat tidak tahan dengan sikap endah tak endah. Mudahlah mereka menuduh si dia yang berubah dan mengharap apa-apa yang tidak mampu mereka sediakan.

Malangnya, sabar si dia bukannya sesaga sahaja. Si dia masih bertahan dan selalu tersenyum. Bagaimana kalau si dia menganggap itu duga dan ujian dalam bercinta ataupun si dia juga punya fikiran seperti mereka? Tidak mahu dianggap si pengkhianat cinta? Lalu bagaimana hujung hubungan kamu-kamu ini? Kamu-kamu cuba bertahan? Sampai bila?

Bayangkan suatu hari nanti, kamu-kamu saling bertanya, sejauh mana cinta kamu pada pasangan kamu dan kamu menjawab kamu masih sayang dan cinta padanya. Maka jadilah kamu pendusta cinta. Mengada-adakan cinta meskipun cinta sudah tidak ada. Menjadikan cinta itu kehilangan makna.


Berdirilah dan berkata benar wahai kawan-kawanku. Berkatalah dengan segala keberanian yang pernah wujud dalam hidup kamu. Katakan bahawa hatimu telah hilang rasa cinta. Mengakulah itu salah kamu tidak membendung cinta dari pergi. Mengaku salah bukan bererti kamu kalah. Sebaliknya itu satu kemenangan untuk diri kamu. Kemenangan menegakkan kebenaran untuk hati kamu. Bebaskan diri kamu.

Tidak mengapa kawan-kawanku kamu menjadi pengkhianat cinta. Kamu sekadar mengkhianati cinta bukan mengkhianati diri sendiri dan orang lain. Kamu tidak membiarkan kemunafikan menjalar dalam jiwa kamu.


Percayalah, sampai bila kamu boleh berdusta? Lidah pun bisa tergelincir kata suatu hari nanti dan mengkhianati kamu juga suatu hari nanti. Ketika itu kamu bukan sahaja dituduh mengkhianati, malah menjadi pendusta juga.

Puisi di Malam Keramaian di Pasar Cinta – Merangkul Bahagia


Hari ini hari kasih sayang. Sebetulnya aku tidak pernah hirau tarikh ini. Aku cuma hirau tarikh sebulan dari sekarang. Itu sahaja. Tetapi seorang kawan aku bermuram durja. Dia berlirih-lirih mengajak aku keluar bercanda malam semalam. Aku pun jadi hairan. Mingggu ini musim hormon progesteron sedang mencanak-canak naik ke?

Aku buat penyelidikan serba sedikit dan baru aku tahu rupanya semalam adalah malam hari kasih sayang.

Aneh~ Mengapa mahu merasa tersish dan dipinggirkan. Hari kasih sayang bukanlah apa-apa kalau kamu tidak berteman. Aku rasa, hari kasih sayang tidak perlu ditonjolkan secara berlebihan sehingga yang tidak ada pasangan pun terasa kurang kasih sayang. Aku pun tidak ada pasangan dan aku tidak rasa kurang sebab aku penuhkan dengan kasih sayang dari teman sebilik, kawan-kawan satu kursus yang bisa buat aku ketawa atau aku buat mereka tertawa. Kawan-kawan, single is not crime.

Kawan-kawan,

Jangan terpengaruh dengan provokasi murahan ini atau doktrin yang bertahun-tahun menjarah pemikiran kita. Aku kira media massa harus mengurangkan liputan tentang isu ini, cuba-cuba lah menukarkan tarikh hari kasih sayang ini menjadi satu fenomena yang lain, yang lebih mengikut acuan kita. Buatlah tarikh itu jadi hari memberi coklat seMalaysia ke? Aku rasa kalau pengaruh media itu benar punya kuasa, mereka boleh menyebarkan perkara baru dan dakyah baru sehingga satu negara boleh jatuh percaya. Namun, kalau orang media masih terikut-ikut dengan acuan luar, bukanlah mereka yang menguasai media tetapi medialah yang menguasai mereka.

Jadi, marilah kita merangkul bahagia dengan cara kita.

Pengkhianat cinta atau Pendusta cinta?


Siapa yang mahu menjadi pengkhianat cinta? Kalau seseorang itu berkasih sejujurnya, pasti dia tidak mahu menjadi pengkhianat cinta. Namun adakalanya kamu yang tidak mahu menjadi pengkhianat cinta tetapi akhirnya kamu memilih menjadi pendusta cinta. Lalu siapa yang lebih teruk si pengkhianat cinta atau pendusta cinta?

Aku menemui watak-watak ini dalam hidup aku. Mereka yang tidak mahu dituduh menjadi pengkhianat cinta yang kemudiannya menjadi pendusta cinta. Mereka bermula menjadi pemuja cinta. Berhari-hari hidup dalam khayal dan bunga-bunga ria. Dalam diari harian, pasti tertulis nama si pria atau si perawan. Hidup sedetik tanpa mengungkapkan namanya seperti tidak lengkap bagai lagu tanpa irama. Rasanya kalau disuruhnya menyebut nama kecintaannya setiap minit pun ada yang sanggup.

Namun suatu hari, mereka ini bangun dari tidur dan mereka rasa pawana telah membawa rasa cinta pergi. Kali ini mereka tidak memandang wajah si dia dengan perasaan yang sama. Malah mereka ini telah memandang orang lain dengan perasaan yang lebih dari si dia. Masa telah membawa kecintaannya pergi. Masa dituduh menyebabkan rasa cinta yang pudar dan tidak semanis dahulu lagi. Mungkin hormon kimiawi cinta yang dirembeskan oleh kalenjar pituari telah semakin susut dan tidak melonjakkan perasaan girang. Segala macam teori punca-punca cinta pudar bermain-main di fikiran. Malah hati seakan kosong walaupun si dia ada di depan mata.

Sayangnya, mereka ini memilih berdiam daripada berkata benar. Mereka tidak mahu dituduh sebagai pengkhianat cinta. Mereka tidak mahu dikatakan punca perpisahan. Mereka tidak mahu dikritik kawan-kawan dan masyarakat bahawa mereka golongan pengkhianat cinta. Mereka mula bersikap dingin. Mereka berdikit-dikit memadam rutin hariannya. Mungkin hari ini mereka sengaja lupa menghubungi si dia ataupun tidak membalas pesanan ringkasnya. Mereka mencabar sabar si dia. Mereka menguji takah kemarahan si dia. Mereka menunggu si dia yang melafazkan kata putus dan pisah akbibat tidak tahan dengan sikap endah tak endah. Mudahlah mereka menuduh si dia yang berubah dan mengharap apa-apa yang tidak mampu mereka sediakan.

Malangnya, sabar si dia bukannya sesaga sahaja. Si dia masih bertahan dan selalu tersenyum. Bagaimana kalau si dia menganggap itu duga dan ujian dalam bercinta ataupun si dia juga punya fikiran seperti mereka? Tidak mahu dianggap si pengkhianat cinta? Lalu bagaimana hujung hubungan kamu-kamu ini? Kamu-kamu cuba bertahan? Sampai bila?

Bayangkan suatu hari nanti, kamu-kamu saling bertanya, sejauh mana cinta kamu pada pasangan kamu dan kamu menjawab kamu masih sayang dan cinta padanya. Maka jadilah kamu pendusta cinta. Mengada-adakan cinta meskipun cinta sudah tidak ada. Menjadikan cinta itu kehilangan makna.


Berdirilah dan berkata benar wahai kawan-kawanku. Berkatalah dengan segala keberanian yang pernah wujud dalam hidup kamu. Katakan bahawa hatimu telah hilang rasa cinta. Mengakulah itu salah kamu tidak membendung cinta dari pergi. Mengaku salah bukan bererti kamu kalah. Sebaliknya itu satu kemenangan untuk diri kamu. Kemenangan menegakkan kebenaran untuk hati kamu. Bebaskan diri kamu.

Tidak mengapa kawan-kawanku kamu menjadi pengkhianat cinta. Kamu sekadar mengkhianati cinta bukan mengkhianati diri sendiri dan orang lain. Kamu tidak membiarkan kemunafikan menjalar dalam jiwa kamu.

Percayalah, sampai bila kamu boleh berdusta? Lidah pun bisa tergelincir kata dan mengkhianati kamu juga suatu hari nanti. Ketika itu kamu bukan sahaja dituduh mengkhianati, malah menjadi pendusta juga.


Notakakitangan : Aku rasa semakin hari entri aku berbau cinta. Aish~. Nasib baik belum ada sesiapa yang berani email masalah cinta padaku.  “Mama, mama tolonglah aku yang sedang bingung, kurasakan virus-virus cinta, ku butuh doktor cinta.”

Tag ke 3 dari Hafiizh anak Mukhtaruddin


Hafiizh mesej and beritahu aku telah di tag. Lalu ini jawapan kepada tag. Hafiizh, I sudah jawab tau tag u, u tak komen siaplah. Hehe. Maaf jawab lambat.

Starting time : 9.00

Name : AINUNL MUAIYANAH

Sisters : 1

Brothers :4

Shoe size :7

Height : 163 cm

Where do you live : bukit badong, batang berjuntai!

Have you ever….

Been on a plane : No

Swam in the ocean : Yes.Last masa survival laut universiti.

Fallen asleep at school : Haha. Selalu sangat.

Broken someone’s heart : Urm… Mungkin tapi tidak pasti. Hati seorang siapa yang tahu kan?

Fell off your chair : Yes! Malu sangat tapi buat-buat macam tidak ada apa sahaja.

Sat by the phone all night waiting for someone to call : Hehe. Hendak jujur ke tak nak eh?

Saved e-mails : Hampir setiap kali.

What is your room like : Ungu!

What’s right beside you : Komputer riba CompaQ dan hp

What is the last thing you ate : Anggur yang warna ungu tanpa biji.

Ever had…

Chicken pox : Ada-ada. Masa kecil-kecil dahulu.

Sore throat : Ada.

Stitches : Urm~

Broken nose : Tidak.

Do you Believe in love at first sight : Percaya-percaya (dengan muka yakin)

Like picnics : Suka. Lagi-lagi kalau makanannya sedap.

Who was were the last person..

You danced with : Tidak pernah menari.

Last time u laugh: Baru tadi selepas membaca mesej dari seseorang (En An)

You last yelled at : Kuchai sebab brake kereta tiba-tiba.

Kissed anyone : Nope.

Get sick : Jarang-jarang

Talk to an ex : Oh minta simpang. haha

Miss someone : Mungkin.

Who do you really hate: Ada-ada. Minta maaf ya pada siapa yang berkenaan

Do you like your hand-writing : Ikut musim. Kalau cantik sukalah.

Are your toe nails painted : Sekarang tidak.

Whose bed other than yours would you rather sleep in : Katil teman sebilik sebab selalunya katil mereka lebih sejuk dari katil aku

What color shirt are you wearing now : Merah jambu.

Are you a friendly person : Ya.

Do you have any pets : Tiada. Ibu tidak galakkan bela binatang.

Do you sleep with the TV on : Sesekali kalau letih amat.

What are you doing right now : Mendengar lagu puisi Sapardi Djoko Damono.

Can you handle the truth : Ikut keadaan.

Are you closer to your mother or father : Dua-dua tak.

Do you eat healthy : Tidak. Sebab jarang makan sayur.

Do you still have pictures of you & your ex : Mungkin.

If you’re having a bad day, who are you most likely to go to: Shah

Are you loud or quiet most of the time : Selalunya orang kata aku ini tidak boleh diam seminit.

Are you confident: Yes.

5 things I was doing 5 years ago

1. Duduk di atas kerusi meja di bilik darjah 5D sambil membaca sesuatu.

2. Sedang fikir apa course yang akan diambil masa di uni

3. Makan laksa sedap di café makcik baik hati di maktab atas kayangan

4. Main bola tampar dengan gembira di padang basah depan rumah pengetua

5. Gaduh dan ketawa dengan kawan-kawan pasal benda remeh

5 things I would do if I were a billionaire

1. Kembara 1 dunia

2. Belikan setiap seorang dalam famili, 1 rumah, 1 kereta.

3. Charity.

4. Makan sedap, tidur sedap. Hehe.

5. Beli buku banyak-banyak sampai penuh satu rumah.

People I want to tag

1 Sue

2 Mahfuzah

3 Syahidah

4 Lelucon

5 Hanie Salwah