Berulang 2 Tahun Jatuh Cinta


Dua tahun lepas, tepatnya pada hari ini, iaitu pada waktu ini, saya sedang dilanda murung kerana perancangan untuk kerja jadi tidak begitu teratur, berhadapan dengan komputer saya teringat seorang kawan saya mengesyorkan saya membaca sajak-sajak daripada seorang penulis Indonesia, yang menurut kawan saya, mungkin akan saya sukai kerana bahasa puisinya – kerana temanya iaitu hujan. Mulanya saya mengendahkan promosi kawan saya itu. Saya selalu begitu, sukar tertakluk kepada promosi seseorang. Namun, waktu itu saya menghantar pesanan ringkas, mohon berikan kembali nama penulisnya kerana saya perlu membaca sesuatu, sekurang-kurang pada waktu itu, untuk menghapuskan kemurungan dan kegundahan.

Saya menemui salah satu blognya dan dari satu puisi ke satu puisi yang lain dan saya sudah tahu waktu itu, saya sudah benar-benar jatuh cinta kepada kata-kata, kepada puisinya. Dalam diam, dia menjadi kekasih puisi saya. Dan saya akhirnya menemuinya di Makassar semasa pergi ke sana Jun tahun ini.

Saya menulisnya puisi kepadanya, dan waktu itu, hampir setiap hari saya menulis puisi kalau tidak puisi, saya akan memikirkan sejumlah kata-kata indah. Dan selepas dua tahun daripada waktu itu sekurang-kurangnya saya tahu bahawa puisi tidak semestinya perlu penuh dengan kata-kata susah.

Hari ini, saya mengucapkan selamat kepada Aan Mansyur yang sudah 2 tahun saya jatuh cinta kepada puisinya.

Saya akan kongsikan antara sajak yang pertama kali saya baca waktu itu dan membuatkan saya jatuh cinta kepada puisinya.

SAJAK BUAT ISTRI YANG BUTA
DARI SUAMINYA YANG TULI

Maksud sajak ini sungguh sederhana.

Hanya ingin memberitahumu bahwa baju
yang kita kenakan saat duduk di pelaminan
warnanya hijau daun pisang muda, tetapi
yang membungkus kue-kue pengantin
adalah daun pisang tua. Memang keduanya
hijau, tetapi hijau yang berbeda, Sayang.

Di kepalamu ada bando berhias bunga,
kau merasakannya tetapi mungkin tidak
tahu bunga-bunga itu adalah melati putih.
Sementara di kepalaku bertengger sepasang
burung merpati, juga berwarna putih.

Aku selalu membayangkan, hari itu, kita
seperti sepasang pohon di musim semi.
Kau pohon penuh kembang. Aku pohon
yang ditempati burung merpati bersarang.

Aku lihat, orang-orang datang dan tersenyum.
Mereka berbincang sambil menyantap makanan.
Tapi aku tak dengar apa yang mereka bincangkan.
Maukah kau mengatakannya padaku, Sayang?

(Aan Mansyur, 2007)

P/S: Punyalah semangat, siap buat entri ini auto update lagi J

 

Bulan Julai, Kenangan & Cenderawasih


I
Menjelang 11hb setiap bulan atau bulan 7 setiap tahun, saya selalu sahaja mengenang atau perasaan saya berbaur. Kerap kali membaca surat kepada mantan kekasih ketika ulang tahun perpisahan, atau sesekali membelek album. Ha ha. Saya sememangnya seorang yang sentimental, suka mengenang. Apa boleh buat.

II

Dan tidak sangka, saya bertemu dengan kenangan yang sesekali saya fikir hanyalah hantu dalam ingatan. Yang memaksa-maksa saya untuk terus mengenang dan mengingat. Saya selalu membayangkan pertemuan itu mungkin di kedai kopi, ketika saya sedang ralit membaca buku dan kopi hangat buat memanaskan badan saya kerana hujan sedang merebas penuh indah di luar sana. Tetapi begitulah, tidak semua yang kita rencana dan kita mahu akan menjadi nyata, sekurang-kurangnya kepada saya.

Kami bertemu kerana kecintaan kepada kata-kata dan akhirnya ketika bertemu untuk sebegitu lamanya, kata-kata seolah-olah sedang mengkhianati kami. Kami atau saya sahaja sepertinya, kehilangan seluruh perbendaharaan kata yang sering kali saya rangkaikan kalau-kalau bertemu dengannya seperti pertemuan yang saya bayangkan di atas. Ah, begitukah rasanya bertemu dengan kenangan. Kau jadi jatuh cinta kepada kenangan. Tetapi kau tahu kan, kenangan tidak pernah menjadi milik kau, dia milik waktu. Dia tidak pernah akan selalu ada di sisi kau.

Tetapi, selalunya dan selamanya kau masih memang selalu jatuh cinta kan?

III

Buku kesayangan saya, Cenderawasih telah terkoyak di muka surat pertama. Atas kejadian yang tidak disangkakan. Dan saya benar-benar menangis. Udara di luar kereta saya sangat lembap. Saya jadi sesak. Apabila bangun pagi, mata saya pedih.

Tetapi sebelum tidur, saya sempat sahaja mengenang apa yang terjadi hari ini, tentang kenangan yang datang menjenguk saya dan juga masa depan yang sedikit demi sedikit menghilang.

Nyata tangan saya tidak pernah cukup untuk memegang kedua-duanya dan perlahan-lahan kedua-dua itu menghilang di tangan saya.

Mungkin, saya hanya layak memeluk kenangan. Hanya itu.

Cenderawasih – Kecintaan Yang Baharu


Akhirnya, saya sudah ada Cenderawasih di tangan. Tentu sahaja selepas menulis entri Permintaan Sederhana, saya mencari sketch book yang akan membuatkan saya jatuh cinta tanpa perlu rasa ragu-ragu. Buku sketch book yang saya namakan Cenderawasih tentu sahaja akan menjadi kecintaan saya yang baharu, selain Arjuna, Sucy Musalmah, Marion dan Q.

Di dalam Cenderawasih, saya berharap akan menjadi kamar yang saya lukiskan kata-kata di dalamnya. Suatu hari, dengan harapan akan menjelma menjadi sekumpulan rangkaian kalimat indah.


Seperti dalam kata penutup yang ditulis oleh pemberinya

“Semoga setiap hari kau punya kamar untuk mencari kata-kata yang sederhana”