Pulang Ke Tanah Duka


Selamat kembali ke tanah luka.

Terimalah bunga-bunga yang kami karang dari 7 lautan. Hapuslah air matamu yang pernah turun bersama nyanyian ombak. Terbangkan duka lalu bersama deru semilir yang dingin dari timur. Tenggelamkan cerita sedih dengan hamburan ombak.

Datanglah ke tanah yang pernah menggiris hatimu suatu ketika dahulu tanpa keruh di hati.

Apakah tiada kenangan indah yang mengikat hatimu disini? Apakah tiada tawa pernah tercipta?Apakah kamu tiada pernah mengaris senyum di tanah ini? Apakah semua hanyalah duka dan luka sahaja? Tidak bukan?

Bukankah katamu, tanah duka ini juga tempat kamu membawa hati yang lara ketika kamu dibunuh oleh cerita luka dari tanah di seberang barat sana? Bukankah tanah ini tempat kamu berlirih juga?

Telah kami tenun kurung songket bunga tabur idamanmu. Telah kami renjis dengan warna ungu, warna cintamu. Pulanglah ke tanah ini. Debu-debu jalanan yang pernah melekat dikakimu telah kami hapuskan. Marilah kita basuh segalanya dengan nyanyian hujan yang jernih.

Kami menanti hadirmu dengan senyuman.

Apakah soalan paling popular apabila buka semester baru?


Kalau awal-awal semester, ini soalan paling popular yang akan ditanya selepas bertanya khabar

“Macam mana result?”

“Berapa CGPA?”

Kamu akan jadi separa senyum-senyum kambing kalau PNG kamu melepasi dekan dan senyum kau jadi pahit-pahit cuka kalau PNG diparas 3.00 atau paras kritikal 2.00. Weh, macam tiada soalan lain sahaja yang kamu semua nak tanya.

Aku golongan yang paling tidak ambil tahu pasal result aku
apatah lagi result orang lain. Soalan-soalan di atas benda paling taboo untuk diperkatakan. Banyak lagi isu-isu lain yang ditanya contohnya “apakah pendapat kawan-kawan tentang krisis ekonomi dunia?” atau “Apakah Barrack Obama dapat menangani masalah ekonomi dewasa ini.” Atau lain-lain yang lebih cakna dan dinamik. Heh.

Kalau orang tanya aku soalan-soalan macam ini, aku akan jawab begini

 

“Menurut Cik Zalipah (2008), gred…

A – Untuk Tuhan

B – Untuk Pensyarah

C- Haaaa .. ni barulah untuk student”

 

Mereka semua akan terdiam. Senyum kambing bersulam cuka.

 

Notakakitangan : Aku suka baca entri ini di blog Kelambu. Pasal result itu.

VARSITI TEPI LAUT : Yang Cantik Yang Molek


Pihak pentadbiran Universiti @ varsiti aku sangat pintar dan bijak mentadbir. Mereka pandai menguruskan aliran wang masuk dan wang keluar. Mereka tahu membeza mana urusan penting dan kurang penting yang harus didahulukan.

Mahu bukti?

Bukti 1

Mereka suka benar mencantikkan bangunan Canselori atau membuat projek gajah putih seperti susur gajah dari Dewan Sultan ke perpustakaan Sultanah yang tidak ramai orang mahu guna.

TETAPI

Mereka tidak endah laluan pelajar ke kampus di belakang kampus yang tidak berbumbung dan menyebabkan pelajar keluh kesah untuk ke kampus apabila musim tengkujuh tiba.

Bukti 2

Mereka suka menghantar staf-staf ke kursus itu ini. Amat penting untuk meningkatkan kualiti pentadbiran varsiti sungguhpun mutu pentadbiran masih cemerlang dengan kerenah birokrasi yang ruwet dan remeh dan mengada-ada. Malah mereka akan stand by kenderaan untuk mana-mana staf yang ingin ke sana sini.

TETAPI

Mereka tidak kisah pun kalau pelajar tiada kenderaan untuk ke tempat sampling atau projek tahun akhir. Mereka tidak mahu tahu pun kalau pelajar terpaksa guna duit sendiri , sewa kenderaan untuk pergi buat projek tahun akhir sebab tiada kenderaan universiti setuju membawa mereka. Alasan mereka, bukankah pelajar sudah menandatangani perjanjian mahu melakukan projek tahun akhir secara independent?

Bukti 3

Mereka tahu meletakkan yuran yang tinggi-tinggi sebab hendak menyiapkan projek-projek yang kononnya untuk kepentingan pelajar dan melancarkan proses pembelajaran pelajar.

TETAPI

Kalau mereka dapat laporan daripada pelajar mengenai mutu varsiti yang makin merosot atau kemudahan pembelajaran yang tidak ada, tindakan mereka lebih lembap dari siput berjalan mengesot. Alasan rutin, varsiti tiada peruntukan walhal kita boleh lihat mereka membina tempat letak kereta berbumbung untuk staf, kolam ikan indah depan Canselori, blok kaunter bendahari yang baru di renovate.

Nah, pihak pentadbiran universiti aku pintar mengurusi hal ehwal varsiti bukan? Mahu bukti lagi? Tunggu di entri seterusnya.

Oh tidak lupa juga, mereka sedang sibuk mengejar piawaian ISO. Manalah tahu dengan adanya ISO itu boleh menempatkan varsiti ini di kalangan 100 universiti terbaik dunia. Siapa tahu bukan?

Apa nama universiti aku? Namanya Varsiti Tepi Laut.

Adakah anda diminati orang-orang secara tiba-tiba?


Adakah..

Anda rasa hairan tiba-tiba sahaja ada orang yang dengan ramah tamah mendekati anda walhal sebelum ini anda dianggap orang yang dianggap paling tidak wujud dikampus?

Anda pelik apabila tiba-tiba sahaja anda mendapat ’kad cinta’ dengan wajah-wajah yang tidak anda kenali didalam kad itu padahal sebelum ini satu kad pun tidak pernah anda perolehi?

Anda rasa tiba-tiba sahaja ada yang ingin menjadi kawan anda, bukan satu tetapi ramai sekali..?

Anda dihampiri dan dijanjikan pelbagai harapan untuk memperbaiki kehidupan anda dikampus sedangkan selama ini tidak pernah ada orang peduli anda sakit ke, demam ke, sihat ke?

Apabila anda bangun pagi, ada nota-nota kecil diselitkan dibawah pintu bilik anda dan anda terasa semacam saja?

Jangan khuatir dengan situasi ini.

Jangan rasa risau mahupun gundah gulana dan memikirkan cara-cara untuk mengelakkan diri daripada mereka-mereka yang ’meminati’ anda.

KERANA

Semua ini akan berakhir tepat jam 5.oo petang 16 Oktober 2008.

Selepas tarikh itu tiada orang pun yang berminat untuk mendekati anda, bercakap dengan anda mahupun menyelitkan nota-nota cinta buat anda.

Semuanya akan hilang bagaikan angin ribut.

Anda tidak percaya kata-kata saya?

Anda fikir saya menipu?

Baik kita tengok siapa yang menjadi ’tipah tertipu’ nanti.

Saya atau anda.

Tetapi sukacita saya nasihatkan anda, manfaatkan peluang rasa dikenali ini sebaiknya kerana manalah tahu anda akan dilupakan buat selama-lamanya selepas ini?

Siapa tahu kan?

Kami sayang varsiti tepi laut 1


Kalau anda melalui jajaran panjang dihadapan varsiti tepi laut, pasti anda akan rasa kagum pada keindahan panorama dan cantiknya bangunan-bangunan di dalamnya. Tetapi harus ingat, yang anda nampak itu bangunan pentadbiran, Dewan Sultan, Perpustakaan Permaisuri, lampu neon. Bukan dewan kuliah, ingat tu?

Apabila anda nampak pokok-pokok indah dan bunga-bunga yang tersusun cantik jangan fikir itu tumbuhan endemik di varsiti tepi laut kerana kawasan asal varsiti sebenarnya haruslah pokok-pokok bakau mencacak atau cemara yang menjulang yang kini hilang diranap pembangunan

Jika anda lihat selusur gajah yang cantik bagaikan menyalin artifak-artifak taman bunga tempat selalu bercanda percayalah peratusan pelajar yang melalui kawasan tersebut tidak mencecah 1%. Si tukang lalu adalah kakitangan varsiti yang anggun dan kacak berbaju batik tidak boleh berpeluh itu. Hampir 100% pelajar melalui kawasan tempat biawak yang sedang berjemuran yang tidak sekali pun dijejaki kakitagan varsiti dan tidak berbumbung. Panas dan bias lencun pabila hujan.

Kami tidak marah apabila yuran pengajian kami digunakan untuk membina artifak-artifak megah mewah yang kononnya untuk kegunaan kami kelak (kalau tiada kerenah birokrasi). Kami tidak marah apabila peruntukan jabatan tiada untuk membiayai projek FYP kami yang bertebaran diseluruh negeri sehingga menguras duit poket kami. Tidak kami tak marah. Kami sayang varsiti tepi laut.

Kami pun tidak boleh marah-marah sayang apabila projek-projek gajah putih yang cantik dan melata dibina di tanah varsiti tepi laut ini membuahkan senyum kakitgn varsity dan menitiskan air mata pelajar.

Kami tetap sayang varsiti tepi laut. Varsiti ini yang akan bagi beri kami sekeping kertas bermakna untuk meneruskan hidup di masa

Adakah kami akan terlepas untuk kali ini?


Dua hari lepas

Makanan yang berbaki semasa berbuka masih banyak. Kuih muih yang sedap.

Aku dan roomate terjaga waktu azan subuh.

Kami memandang sepi makanan yang tidak terjamah.

Kami sedih dan hampa.

Semalam

Makanan yang berlebihan tiada. Kuih-muih kami beli cukup-cukup untuk berbuka.

Aku dan roommate terjaga waktu 4.30pagi.

Kami renung sedih meja kecil di tengah ruang bilik yang kosong.

Kami jamah dengan air Milo dikongsi berdua.

Kami sedih dan hampa. Pilu.

Hari ini

Kami beli roti , tuna pedas mayonis, butter, kurma sebekas.

Ada sepaket nescafe dan sandwich maker. Lalalala.

Menurut teori kawan aku, apabila ada makanan, kami tidak terjaga. Apabila tak da makanan kami terjaga. Maka hipotesisnya kami tidak akan terjaga untuk bersahur.

Lalu, kesudahannya?

Jeng jeng…

.

.

.

.

.

Kita tunggu pagi esok. Hehe.


Dunia itu dan aku~


Entri ini dedikasi untuk dunia yang aku telah tinggalkan( Mafkan aku kerana memilih jalan ini)

Mengenali dunia penuh mistik dan sihir ini sering membuatkan aku teruja. Teruja untuk menjelajah dan meneroka. Merasai apa yang dikatakan kepuasan dan makna menang.

Tetapi di itahap ini aku sedar, bahawa jodoh aku dan dunia ini sebenarnya tiada. Sudah bernoktah lama.

Ramai orang kalau berjumpa aku mesti bertanya 2 soalan wajib

“Mengapa kau tak ambil Law?”

“Mengapa tak join team debat?”

Mungkin sebab aku suka bercakap tanpa had

Mungkin sebab aku suka keluarkan idea bangkang-bangkang

Mungkin sebab aku suka cakap isu semasa dihadapan orang buta info baru

Baik! Aku menjawab persoalan ini. Bukan aku tidak mahu mengambil Law malah aku tinggal selangkah untuk terus melangkah ke dunia itu tetapi aku akur bahawa hidup aku di dunia ini bukan hanya berkisar tentang aku sahaja. Ada hati yang perlu aku jaga, ada hasrat yang perlu aku tunai. Maka surat tawaran Asasi Undang-undang dari UITM itu aku tolak dengan hati luluh, hampa, sedih kecewa dan aku menangis dengan teruknya setahun kemudian.

Dan agaknya mengapa setelah kecewa tidak dapat memasuki dunia lawan-lawan cakap ini, aku tidak terjun dalam arena perdebatan dengan tagline „Membawa anda menjelajah universiti-universiti seluruh Malaysia“(tagline kelab debat Varsiti tepi Laut)?

Pertamanya, aku lelah dengan drama swasta dan penuh emosi. Aku hanya ingin menyertai dengan misi memperkasa skill yang ada. Bukan untuk terlibat dengan drama-drama dan situasi tarik-menarik atau kes kipas2…

Keduanya, aku sentiasa menemui nasib malang apabila terjun dalam arena ini. Bermula dari sekolah menengah sampai di zaman varsiti. Aku selalu berjodoh dengan orang-orang yang tidak serasi serta tidak seperahu dan orang-orang ini menolak-nolak kita terjatuh kedalam sungai. Aku mengucapkan tahniah untuk mereka yang menemui nasib yang baik dalam dunia ini dan berjaya

Dan banyak lagi sebab yang menyayat dan menyakitkan hati. Dan setelah ditimbal-timbal , aku mengambil keputusan berundur dan beralah. Biarlah aku berdebat isu-isu ini di `warung kopi’ sahaja. Mungkin di `cafe’ aku tidak layak.

Maafkan aku untuk ucapan selamat tinggal pada dunia yang aku cintai sekian lama, yang aku tidak pernah pernah benci pun. Benarlah mencintai itu tidak semestinya memiliki.