Nasihat Daripada Penyelamat Cinta Yang Tidak Pernah Dapat Menyelamatkan Cintanya


Walaupun dalam entri ini dan ini, saya ada mengisahkan bahawa saya penyelamat cinta tetapi semenjak akhir-akhir ini saya jadi semakin khuatir dan takut untuk memberi nasihat kepada pasangan yang sedang dilanda masalah cinta atau sedang mencari cinta.

Mungkin soal hati sendiri yang tidak pernah ada penyelesaian atau saya khuatir kesan nasihat itu atau saya sendiri sudah tidak percaya pada sebuah perhubungan.

Soalnya kepada mereka yang datang ke dakapan saya menceritakan masalah hati mereka, meminta pandangan daripada saya yang menurut mereka sangat matang dalam soal cinta (oh, sayang… kamu tidak tahu betapa saya tidak pernah berjaya dalam satu hubungan mudah sekali pun), apakah yang mereka mahukan daripada kata-kata saya? Sebuah penyembuhan, sebuah sokongan, sebuah kata-kata yang melegakan atau sebuah jalan penyelesaian?

Selalu sahaja saya katakan di awal nasihat saya:

Ini adalah pandangan saya. Semuanya terserah pada awak. Yang merasa gembira adalah awak, yang merasa derita adalah awak juga. Bukannya yang orang lain. Buatlah sesuatu yang awak mahu buat, bukan yang orang lain mahukan.

Tentu sahaja ini bukan nasihat berpandukan cerita Hindustan yang menurut hati dan perasaan secara melulu atau drama korea yang penuh kisah pari-pari dan air mata. Tetapi ini nasihat berdasarkan pemerhatian dan rantaian kutipan kisah pengalaman orang-orang yang terdahulu. Menurut kata hati bukan bererti mati. Menurut kata hati yang benar-benar ingin dilakukan dari hati. Sebab baik dan buruk kesan daripada perbuatan kita tentunya berbalik kepada kita juga akhirnya bukan berbalik kepada orang yang memberi nasihat atau orang yang mengatakan do and don’t dalam hubungan.

Sebuah perhubungan bukanlah sebuah mahkamah perhakiman untuk menentukan siapa yang betul dan siapa yang salah. Dalam hubungan soal siapa yang benar dan siapa yang salah tidak pernah akan menyelesaikan apa-apa. Persoalan yang lebih mendasar lagi, bagaimana untuk menyelesaikan masalah dan meneruskan hubungan selepas itu.

Orang-orang di sekeliling kita sentiasa sahaja mahu menjadi hakim yang menjatuhkan hukuman kepada apa-apa yang terjadi dalam hubungan itu. Mereka akan menganalisis lebih daripada seorang pakar analisis mengkaji pasaran saham tetapi berapa ramai yang benar-benar mengerti situasi sebenar? Dalam sebuah hubungan, sentiasa sahaja ada punca dan faktor-faktor luar dan dalam yang menyumbang terjadinya sesuatu krisis. Sebuah nasihat yang hendak diberi seharusnya meneliti semua faktor luaran dan dalaman bukannya memberi kesimpulan berdasarkan hanya pemerhatian secara kasar sahaja. Namun, apakah semua orang tahun apakah yang benar-benar terjadi secara keseluruhannya? Dan siapakah yang tahu? Siapa tahu nasihat yang kita anggap terbaik itulah yang merosakkan sesebuah hubungan itu.

Oleh kerana itu, apa-apa pun haruslah kembali kepada diri sendiri. Pilihlah jalan yang akan buat diri sendiri bahagia dan bukannya orang lain yang melihat merasa bahagia.

Yang merasa derita itu adalah kamu dan yang merasa bahagia adalah kamu juga bukannya orang lain. Janganlah menjual kebahagiaan semata-mata untuk mencari sebuah hubungan yang sempurna. Sebuah hubungan tidak pernah sempurna kerana ketidaksempurnaan membuatkan sesebuah hubungan itu sentiasa hidup dan selalu sahaja membuat kita mahu membuat yang terbaik kepada diri sendiri dan pasangan kita.

Kepada kawan-kawan saya yang sedang mengejar bahagia, selamat berjaya dan berbahagia. Ameen…

Ebiet G. Ade – Seberkas Cinta yang Sirna


Semasa aku berjalan-jalan ke blog kak Rai dan Kak Hanie, aku lihat aku telah di tag oleh keduanya dan mereka menggunakan ayat yang sama untuk menggambarkan siapa aku

Peminat tegar Ebiet G.Ade?

Ya. benar. Aku dan ebiet G. Ade seolah sinonim dan disebabkan itu, aku akan sedaya upaya meletakkan senarai lagu-lagunya yang aku suka.

Semasa menulis entri ini, koklea aku digendangkan dengan lagu seberkas cinta yang sirna. Lagu ini antara lagu-lagu awal yang membuatkan aku jatuh hati.

Seberkas Cinta yang Sirna

Masih sanggup untuk kutahankan

Meski Telah kau lumatkan hati ini

Kau sayat luka baru

Diatas luka lama

Cuba bayangkan betapa sakitnya

Hanya Tuhan yang tahu pasti

Apa gerangan yang bakal terjadi

Begitu buruk kau perlakukan aku

Ibu mennagislah demi anakmu


Sementara aku tengah bangganya

Mampu tetap setia

Meski banyak cubaan

Begitu tulusnya ku buka tanganku

Langit mendung gelap malam untukku

Ternyata mengagungkan cinta

Hanya ditebus dengan duka lara

Tetapi akan tetap ku hayati

Hikmah sakit hati ini

Telah sempurnakan kekejamanmu

Petir menyambar hujan pun turun

Di tengah jalan sempat aku merenung

Masih adakah cinta yang disebutkan cinta

Bila kasih sayang kehilangan makna


Aku paling suka bait terakhir dalam lagu ini. Masihkah adakah cinta yang disebutkan cinta, bila kasih sayang kehilangan makna.