Hadiah Sajak untuk Qarinah Muizzah


Selepas mendapat hadiah daun mapel dan buku illusion vision daripada pemilik qarinahmuizzah.blogspot.com, saya telah menghasilkan sebuah sajak berangkai 4 sama banyak dengan jumlah daun yang dikirimkan itu selepas membelek-belek daun tersebut. Kepada dia, terimalah tanda terima kasih yang kecil ini. Kalau sajak ini tidak indah, mungkin saya harus ke sana untuk menikmati musim luruh sendiri. hehehe.

Daun Mapel Musim Luruh

(Untuk Qarinah Muizzah a.k.a S.A)

I

Jalinan labirin urat di dada daun mapel

adalah kamar-kamar penuh rahsia

tempat daun menyimpan peta perjalanan

pulang ke dakapan pohon sehabis musim dingin

II

Daun mapel sudah berulang kali melayang terbang

Berkali-kali di awal musim bunga, pulang mengembang


kepada pohon yang ingatannya sering dihapus waktu

III

Tidak pernah sekali daun mapel takut

menghampiri penghujung musim hangat


Dalam terbata-bata daun mapel menyisip ingatan

musim luruh telah dicatat rapi musim perpisahan


Dia senang hati melunturkan warnanya

sehampirnya coklat kusam ranting pohon

mereka lengkap menjadi sepasang tangan

mencipta memori kepada kekasih berpasangan

IV

Selamanya daun mapel di musim luruh

percaya dia menangkap warna senja

menjadi warna kenangan pada tubuhnya


Tersebab itu dia belajar mengatur

kalimat perpisahan yang sempurna

pada ranting pohon yang dicintainya.


29112011

Takah Lima Puluh & Antologi Karya Sasterawan 2011


I

Ada dua buah sajak dimuatkan dalam buku Takah Lima Puluh yang dibangunkan sempena ulang tahun ke-50 penubuhan PENA (Persatuan Penulis Nasional). Saya menghantar dua buah sajak dan terkemudian hari selepas menerima buku ini barulah saya menyedari bahawa judul sajak saya antara yang paling panjang sekali. Dua buah sajak itu

  • Penyair Yang Membuatkan Aku Jatuh Cinta Pada Puisi
  • Kata-kata Yang Tidak Pernah Bermimpi Menjadi Puisi

Panjang bukan? Rasanya ketika kedua-dua sajak ini ditulis, saya gemar sekali memberi judul yang panjang dan menulis sajak tentang sajak. Sajak ‘Penyair Yang Membuatkan Aku Jatuh Cinta Pada Puisi’, saya tujukan kepada kedua-dua kekasih puisi saya yang mengajar saya menulis puisi dan menyedari sisi hidup saya yang lain lewat puisi-puisi mereka iaitu Sapardi Djoko Samono & Aan Mansyur. Apakah saya terlalu berlebihan menyukai mereka dan apakah tidak ada penyair dari Malaysia yang membuatkan saya jatuh cinta? Saya fikir tidak. Apabila kita mencintai sastera, mengajar kita mencintai semua kalimat indah tanpa perlu memikirkan sempadan negara.

II


Dalam buku Antologi Karya Sasterawan 2011 yang menghimpunkan sejumlah karya penulis muda yang dinilai melalui 5 kriteria utama. Saya tidak pasti saya tergolong dalam kriteria yang mana kerana saya tetap bukan sesiapa dalam sastera Malaysia. Kalau ada pemetaan sastera Malaysia, nama saya tidak langsung menjelma, itu fikir saya. Lalu apabila dipilih bergandingan dengan sejumlah nama-nama mahsyur, saya jadi rasa kerdil dan kecil.

Semasa pemilihan karya, saya diminta menghantar 5 buah sajak yang saya fikir terbaik pernah disiarkan dalam media cetak. Saya kecewa kerana awalnya saya ingin masuk ke dalam peta sastera Malaysia sebagai seorang cerpenis yang manis. Ahem! Tetapi nyata kerana produksi sajak saya lebih terlihat berbanding cerpen (nyata, daya penceritaan saya belum cukup kuat untuk menulis cerpen. Hehe…)

Ya, saya menghantar sejumlah sajak dan apa yang menghairankan, mereka memilih sajak terawal saya iaitu Baju Kurung Merah Darah yang disiarkan dalam Berita Minggu, 31 Januari 2009 dan sajak Kaca Jendela Tren yang disiarkan dalam majalah PENTAS Mei-Julai 2011. Seolah-olah saya melihat kembali masa yang merentas dua tahun saya aktif menulis sajak. Sungguh ironi.

….


Salun Eksotikata : Sajak-sajak yang eksotik?


Ada bidadara mengirimkan buku ini dari atas langit. Aku menjengah melihat kalau-kalau ada bulu-bulu halus yang berguguran dari sayapnya untuk aku jadikan bantal alas tidurku. Nampaknya tiada.

Baik. Aku mengarut sahaja. Buku ini dikirimkan oleh Wahyudi MY. Kenalan aku diblog. Aku tidak pasti samaada aku perlu bayar ataupun menggantikan dengan 3 balang chocolate cookies (baca : yang sedap tentunya.. haha) seperti dalam perbualan tin kosong kami di facebook. Itu aku tidak pasti. Masih tidak pasti. Lalu Wahyudi, sila jawab pertanyaan ini.

Atas dasar terima kasih (dan bodek tentunya), aku dengan senang hati mahu membuat komentar terhadap puisi-puisi yang dikompilasikan dalam satu judul yang menarik : Salun Eksotikata (Eksotik Kata?)

Susah untuk tidak menyukai sajak Yang Mimi Mortica. Sajaknya ringkas dan padat. Mungkin kerana aku sering memilih gaya penulisan sebegini menjadikan subjek-subjek yang disentuh oleh Yang Mimi Mortica menjadi perhatian aku. Sajak-sajak patah hati dan hancur jiwa dipersembahkan dengan penuh bersahaja,pendek tetapi terasa. Infiniti dan Stragulasi merupakan antara sajak yang aku gemar dan juga Anestesia. Antara bait dalam sajak Infiniti, Sepemergian dia/aku ada mencoba/menginap dihati kosong yang mendatang/ tapi kasur mereka biasanya/terlalu keras/dan hapak hawanya membuat aku lemas. Sekiranya Yang Mimi sedikit serius dalam pemilihan katanya dan mengedit sedikit sebanyak kata-kata yang kurang perlu di dalam sajak-sajaknya yang lain, Yang Mimi boleh pergi lebih jauh dalam arena puisi yang pendek dan sarat makna.

Ada beberapa sajak Hafiz Hamzah yang panjang dan sedikit melelahkan. Hafiz sekadar melepaskan perasaan dan pemikirannya dalam kata-kata yang didirikan dalam bentuk sajak. Sebagai contoh dalam sajak Pergi Gemerlap. Ada pencampuran pemikiran disitu menjadi tujuan dan dirian sajak ini kurang jelas. Apakah sajak ini khususnya untuk LOLOQ atau apa? Namun, apabila aku senang sekali membaca sajak Air Mata Hati dan sajak-sajak pendeknya.

IpuTempe menghidangkan sajak-sajak yang erotik. Perkataannya yang dipilih kalau orang salah tafsir boleh bawa maksud yang bukan-bukan (aku tidak tergolong dalam orang-orang begini.. hahaha). Adakalanya bila membaca sajak-sajak IpuTempe seakan membaca sajak-sajak Rendra (Allahyarham). Erotik bahasanya bukan bererti lucah tetapi sarat kritikan. Suka sekali saya membaca sajak Interlokusi dan bagaimana IpuTempe membuat menulis penutup yang baik dalam sajak itu. Semoga ditiap kelahiran/anakmu/menjanjikan dia sejalang aku/supaya isteri cantikmu/menangis seperti ibuku.

Sajak Elle H. Afandi ya.. sajak Elle H. Afandi ya. Sajak Serendepiti itu menyenangkan serta Gaun Putih. Penceritaan dalam Gaun Putih sedikit ada sisi hitam (benarkah). Seperti ada tragis apabila Elle H. Afandi menulis ..dan lalu ketawa/dan terus berlari-lari kecil/memijak lopaklopak air, yang sedikit terpercik/pada gaun putihmu. Putih dan lopak? Oh.. Indah~

Amaluddin Zhafir juga menulis sajak yang mengandungi perkataan yang berani. Bila baca sajak-sajaknya, rasa macam tak berani nak komen lebih-lebih pula. hahaha. Baca sahaja sajaknya dalam Kalau Betul Ini Terjadi : kalau betul muncul malaikat / periksa jantina!/rogol biar tersumbat / pasti itu jalan keluar / nafsu pun melulu romantik/……………..

Imran Abdul Jabar. Imran menulis puisi dalam bentuk perbualan. Makna aku membaca perbualan dalam bentuk puisi (sila pilih ayat yang betul). Namun bahayanya menulis puisi dalam bentuk dialog adalah memerlukan penutup yang baik. Penutup sajak yang merangkumi semua makna yang dihidangkan dalam sajak. Lantaran menulis puisi dalam bentuk dialog yang tiada penutup sajak yang jelas akan menampakkan sajak itu sedikit lewah. Atau mungkin aku yang tidak faham. Itu aku tidak pasti.

Danielle Corleone. Kalau mahu faham sajaknya mungkin harus faham judul sajaknya yang panjang seperti judul itu sudah terdiri satu sajak. Sepertinya konklusi untuk ayat-ayat dalam sajaknya ada di dalam judulnya. Itu pendapat aku. Mungkin aku betul, mungkin aku yang salah. Jadi apa jawabnya? Heh!

Ledisorde. Baik. Puisi Ledisorde itu seperti banyak yang sengsara dalam bercinta. Pernah dengar ungkapan begini? Bercinta itu penyiksaan yang indah? Hah seperti itulah aku membaca puisi-puisi cintanya. (puisi cintakah?) Ini puisi cinta versi tanpa melankolik. Aku suka dengan ayat ini dalam puisinya yang bertajuk Mimpi sang Realis…….: Hari/hari begini/datang saja, musnahkan aku/apa saja untuk lihat kau tersenyum.

Bila meneliti sajak Ili Syazwani, aku mendapati Ili Syazwani gemar sekali penggunakan pengulangan dalam sajak-sajaknya. Contohnya dalam puisi Jangan Lama Sangat Wahai Siang : Ah/ Sudah Siangkah/Terpaksa aku lebarkan tawa/Terpaksa aku alunkan kata/Terpaksa aku gulungkan jiwa/Terpaksa aku tutup segala seri yang hanya tinggal separa. Perkataan terpaksa hampir diulang setiap baris. Penggunaan teknik ini dipakai untuk kejadian-kejadian tertentu seperti penegasan terhadap isu yang ditulis dan ada sebab khusus kenapa harus ada pengulangan perkataan dan mengapa perkataan itu harus diulang. Jika tidak suatu sajak itu akan dilihat terlalu melewah dan tidak mewah perbendaharaan kata. Kalau Ili Syazwani memperbaiki kelemahan ini, Ili Syazwani dapat melukiskan sajak dengan lebih baik lagi

Sajak-sajak WaterLily berbancuh 2 rasa, melodrama dan emosional. Nada melodrama dan emosional ini bukanlah tidak boleh digunakan didalam penulisan sajak Cuma harus dikawal supaya tidak kelihatan melewah dan melanklonik (sajak waterlily masih terkawal lagi) Walaupun begitu, aku suka sekali Monolog Dalam Hujan (mungkin sedikit bias sebab aku suka hujan, tidak kisah lah)…..Hujan jangan hentikan gugurmu/kerana aku suka kedinginan itu/nanti malam menjelma.bisa kita bica-bicara/kisah hati separa edan/kisah jiwa separa lara.. Oh tidak dilupakan WaterLily juga menulis sajak kritikan sosial yang baik dalam sajaknya Kerana tidurmu. Mulanya aku fikir, dia mahu menulis tentang perkara lain tetapi Waterlily berhasil menghidangkan penamat yang baik seterusnya membunuh. Wah wah.. J

Wahyudi MY. BAik. Dialah yang mengirimkan buku ini bermaksud aku mengenali diri secara tidak peribadi kan? Membaca sajak-sajak Wahyudi kita menemui pemberontakan dan keinginan untuk bebas. Seperti Wahyudi menukilkan sisi gelap yang tidak tertanggungkan. Puisi-puisinya juga biasanya bersimbah dengan nada Indonesia. Wahyudi lebih dilihat sedikit selektif dalam pemilihan perkataan untuk dimuatkan dalam puisinya serta berani membebaskan perkataan-perkataan yang urm urm berani . Metaforanya sarat makna. Berbicara soal sajak-sajak Wahyudi bukan berkisar soal hati dan kelukaan, tetapi kritikan-kritikan pada hidup. Baik, cukuplah aku menulis. Baca sahaja puisinya yang bertajuk Selamat Bergelut Dengan Malam : Jambatan basah kerana ada/Mengguyur dengkur/ditiang-tiang gerimis/dibawah/nyala tidur/terbakarjelaga/sampai ke sepi kasur.

(Sambil mengesat peluh) Untuk berlaku adil dalam membuat komentar, aku langsung tidak menjenguk ke blog-blog mereka supaya aku tidak terbawa-bawa penilaian yang kurang adil walaupun keinginan itu melonjak macam air deras lajunya.

Secara keseluruhannya, Salun Eksotikata boleh menjadi pilihan kepada peminat puisi yang menyisihkan puisi yang sarat metafora dan kata-kata berenda. Puisi-puisi dalam buku kecil ini terbuka dalam pemilihan katanya, bebas seperti jiwa-jiwa penulisnya, tidak ditahan-tahan dan disimpan seperti puisi konvensional lain. Banyak puisi yang terhasil dari keresahan jiwa, pencarian, sakit dilukai cinta yang merupakan sebahagian kisah-kisah yang dilalui oleh anak muda kini. Ada puisi-puisi yang mengandungi kritikan sosial dan parodi sifatnya. Malah ada penyajak yang memilih perkataan-perkataan yang lari dari tema-tema konvensional seperti awan, bulan, bintang dan awan. Mereka menghidangkan perkataan baharu (baru?) biasanya disadur daripada bahasa Inggeris. Satu perkembangan yang baik. Namun kepada sesiapa yang membaca sajak-sajak dari tanah seberang, pastinya akan perasaan betapa banyak puisi-puisi dalam buku ini ada yang terkena tempias gaya puisi dari sana.

Aku cukup menyenangi reka bentuk buku dan susun atur puisi serta karikatur yang mengiringi puisi-puisi dalam buku ini. Walaupun kumpulan puisi ini tidak mencapai tahap yang cemerlang dan benar-benar memuaskan tetapi jika sedikit penambahbaikkan seperti pemilihan kata yang lebih teliti, membuang ayat-ayat yang kurang perlu, sedikit segan dalam perkataannya dan lain-lain yang boleh difikirkan kemudian hari, tidak dinafikan mereka-mereka punya potensi untuk pergi lebih jauh lagi. 🙂

Ini sekadar komentar pembaca bukan lulusan sarjana Sastera apatah lagi aku ini aliran yang berbeza. Aku menulis ini, tanda sokongan pada mereka-mereka yang mencintai sastera, menyayangi bahasa yang indah serta kesukaan mereka pada tulisan dan buku-buku yang memabukkan. (eh aku ini boleh ambil sastera sebagai Sarjana kah? Sila Jawab poll dibawah. Sekian)

Baik, sekarang aku boleh baca blog mereka dengan tenang-tenang. Oh baru aku perasan. Aku menulis entri ini 5 jam. 5 jam untuk satu entri. Wah wah wah…

Oh ya, anda boleh beli buku Salun Eksotikata ini disini, di sini,di sana,di sinun. atau klik sahaja pada nama-nama mereka. 🙂


Notakakitangan (yang panjang panjang) : Kalau suatu hari, mimpi mengucup aku, aku ingin hasilkan buku puisi seperti ini, ada gambar-gambar dan tidak konvensional. Seperti puisi-puisi yang aku tulis dalam buku hitamku itu. Sesiapa yang terlibat dalam proses membuat buku ini, rela-relakan diri untuk bekerjasama dengan aku ya (sambil buat muka separa comel).