Selamat Ulang Tahun, Aan Mansyur


Januari,

Langitnya adalah hamparan ramalan yang tidak terduga, kerana ia penghujung musim dingin hujan menghampiri tenang dan berimbang. Sebentar, malam boleh sahaja menjadi terlalu hangat, atau petang akan sahaja dikunjungi hujan. Langit Januari, langit yang jarang dapat ditebak isi hatinya.

Beberapa bulan sebelum ini, tepatnya 20 Oktober adalah ulang tahun ketiga jatuh cinta kepada puisi-puisi Aan atau saya lebih gemar memanggilnya Ulang Tahun Cinta. Saya gemar sekali mengingatinya dalam cara begitu, menghitung berapa lama saya mengenal puisi kamu dan berapa lama saya memilih jalan ini untuk terus menulis. Kerana saya selalu bercita-cita menjadi penulis cerpen, dan puisi jelasnya hanya tempat mengadu resah gelisah sesudah hati saya itu dipatahkan dan sebetulnya saya tidak pandai menulis puisi, atau merangkai hanya sejumlah kata untuk menebarkan jutaan emosi dan perasaan yang sedang bergelombang dalam fikiran. Tetapi saya lupa, seperti cinta, kita tidak pernah tahu betapa dalam perasaannya, kecuali selepas kita bertemu dengan orang yang betul, atau layak, begitulah, puisi atau kata-kata juga begitu, rangkaian kalimat yang tepat sedang menunggu kita di mana-mana untuk kita menemuinya, hanya perlu sahaja kita mencarinya. Jatuh cinta, ia seperti langit Januari, yang sukar sekali ditebak, bilakah akan jatuh dibasahi hujan atau terbakar oleh hangat matahari?

Saya sebetulnya, tidak tahu benar berapa umur atau nama sebenar Aan, meski pernah melihat kartu KPI, yang benar tertulis M. Aan Mansyur, yang dikatakan bukan nama sebenar. Bertemu dua kali di Makassar sebetulnya adalah mimpi-mimpi yang tak terduga. Ia menuntut keberanian yang bukan sedikit untuk meninggalkan Malaysia dan berjalan bersendirian, tetapi saya menemui diri sendiri, juga jalan mana yang seharusnya saya tempuh di sana. Dan saya juga percaya berjalan dan mengembara membuatkan kita menemui diri kita di mana-mana.

Sebuah buku sederhana saya sudah selamat ditulis dan diterbitkan tahun lalu, “Sepetang di Kafe Biblioholic”. Aan tentu sahaja begitu akrab dengan nama ini, yang saya ambil sempena kafe baca biblioholic, sebuah kafe yang diusahakan bersama Aan dan mantan pacar, Alifiah. Proses menulis novel ini bermula sangat sederhana, ingin berbagi rasa, seperti mana Aan membagi rasa dan berkongsi dengan komuniti buku di sana. Saya percaya menulis, adalah cara saya berbagi rasa juga, dan betapa menyedihkan apabila sebuah projek kecil tetapi besar maknanya itu sudah ditutup kerana beberapa hal. Lalu, saya memilih untuk mengawetkan kafe kecil jauh di Makassar, ke dalam buku sederhana ini supaya akan tumbuh juga sebuah kafe baca di sini yang mendukung semangat yang sama seperti di sana.

Sewaktu ulang tahun Aan yang entah ke berapa pada hari ini, yang sengaja tidak mahu saya tahu kerana saya ingin mengawet “kemudaan” usia dalam surat ini, supaya ia masih relevan untuk dibaca, atau masih juga suka dibaca sekurang-kurangnya kepada saya, saya membaca kembali sajak yang saya tulis sempena ulang tahun kelahiran Aan beberapa tahun yang lalu. Ia ritual yang saya selalu lakukan, kerana ia mengingatkan “keanak-anakan” puisi saya, dan kembali menjadi anak-anak membuatkan kita akan kembali bermain-main. Dan saya percaya dengan sentiasa menjadi anak-anak, kita tidak pernah terlambat untuk menulis dan terus menulis tentang apa-apa pun kerana masa hadapan masih terlalu jauh.

Januari, meski langitnya sering menggundahkan peramal kaji cuaca, tetapi saya mencintai bulan ini kerana di dalamnya terkandung ulang tahun kelahiran Aan Mansyur. Selamat menyambut ulang tahun. Dan terus menulislah, kerana tulisan Aan, sering kali buat saya jatuh cinta dan menyelamatkan saya daripada kesedihan.

5 Cara Sederhana Menikmati “Sepetang di Kafe Biblioholic”


Anda telah membeli sebuah buku berjudul “Sepetang di Kafe Biblioholic”. Buku itu masih tersimpan rapi di rak. Menunggu giliran untuk dibaca. Anda sendiri jauh lebih tahu kan, bagaimana sesebuah buku harus menunggu emosi dan masa yang sesuai untuk dibaca. Untuk anda benar-benar menikmati dan merasai ceritanya. Nah, mari saya berkongsi 5 cara sederhana membaca “Sepetang di Kafe Biblioholic”

 


Anda suka kopi atau teh? Kalau anda membeli buku daripada penulisnya, tentu sahaja soalan ini yang ditanya. Selepas anda memberi jawapan, anda akan dihadiahkan sepaket teh Earl Grey atau sepaket kopi-O. Nah, buatkan secangkir teh atau secawan kopi. Letakkan di sebelah jendela. Anda boleh memulakan pembacaan anda sambil mencicip hadiah kecil daripada penulisnya. Untuk yang pertama kali, yang minum teh Earl Grey, mungkin anda boleh meneka-neka, mengapakah teh Earl Grey yang menjadi minuman pilihan watak dalam novel ini? Nah, di sini anda mungkin boleh bermula menikmati “Sepetang di Kafe Biblioholic” dari secangkir teh kuning keemasan itu.

II


Suatu hari, selepas anda membeli buku “Sepetang di Kafe Biblioholic”, hujan merebas turun. Talian Astro putus-putus akhirnya tidak mendapat siaran langsung. Internet belum berbayar atau anda tidak pernah melanggan pun. Apa kata, anda ambil buku itu daripada rak dan mulakan pembacaan. Anda tahu, salah seorang wataknya sangat mencintai hujan. Malah penulis novel itu juga, sangat sangat mencintai hujan. Hujan sering kali jadi latar dalam novel itu. Anda sendiri tahu bukan. Hujan sering kali mewujudkan perasaan yang syahdu dan sendu. Jika anda juga pencinta hujan, anda tahu bagaimana magisnya titisan-titisan air dari langit itu jarang gagal mewujudkan perasaan yang sedemikian aneh kepada ramai orang. Apa kata anda memulakan bacaan di tengah-tengah hujan menyanyi sambil sedikit membiarkan jendela terbuka, dan membiarkan bau hujan mengiring bacaan anda?

III

Selalu sahaja, anda pergi ke kafe, kopitiam atau coffee house. Untuk makan atau untuk berbual-bual dengan rakan-rakan anda. Nah, apa kata, suatu hari, anda bawa buku “Sepetang di Kafe Biblioholic”, anda pesan secawan kopi sama ada espresso, kapucino, latte atau seteko teh sama ada teh Earl Grey, atau English Breakfast atau teh strawberi atau apa sahaja. Kemudian, pilihlah tempat duduk berdekatan dengan jendela. Sama ada jendela berdekatan tempat lalu lalang, atau jendela membuka pemandangan di luar. Mulalah membaca sementara minuman anda sedang disempurnakan untuk diminum.

IV


Senja. Warnanya perang, mungkin juga, coklat jingga, mungkin juga merah jingga. Tetapi warna teh juga sebahagian daripada warna senja. Apa kata, anda membaca sewaktu senja. Sewaktu langit sedang bersimpang siur dengan ribuan warna sebelum dilarikan oleh kesamaran dan kegelapan. Semasa anda membaca, anda sedang bertarung dengan cahaya, dan perlahan-lahan warna kertas pada novel yang putih itu bertukar coklat keperangan. Perasaan itu sungguh indah. Percayalah.

V


Atau anda masih juga boleh menetapkan bila-bila waktu anda untuk membaca buku itu. Tetapi buat anda yang belum mula membaca, ada boleh mula mengiringi pembacaan anda dengan lagu klasik. Anda tahu ibu kepada watak utama selalu sahaja jatuh cinta kepada lagu klasik. Kerana lagu klasik menyimpan rasa dalam caranya sendiri. Cuba anda cari lagu-lagu seperti ini, Dari Mana Datangnya Asmara, Menimbang Rasa, Di Wajahmu Kulihat Bulan dan beberapa lagu lainnya. Novel sederhana ini tentang kenangan, dan lagu klasik seolah-olah muzik yang indah sekali untuk kita mengenang dan terkenang

Nah, ini hanya cara sederhana membaca novel ini. Mungkin anda ada cara yang jauh lebih baik baik daripada ini. Selamat membaca.

Tentang Teh, Kopi, Buku, Hujan, Kenangan dan “Sepetang di Kafe Biblioholic”


I

Saya membesar dengan budaya minum teh daun, bukan kopi, bukan milo, bukan Nescafe. Teh daun itu hanya boleh dibeli di kampung belah emak saya, di salah satu kedai cina menghadap jalan besar. Setiap kali ibu dan abah pulang, mereka pasti membeli sedozen teh daun tersebut. Menurut ibu, minum teh daun, badan kita tidak berangin berbanding minum teh uncang, itu pun saya tahu setelah saya remaja tentang khasiat teh. Malah, saya baru tahu buat teh susu menggunakan teh uncang setelah masuk sekolah menengah. Saya juga mengenal segala macam jenis kopi 3 dalam 1 semasa masuk sekolah asrama.

Minum teh bersama dengan beraneka macam “gorengan”adalah satu-satunya waktu kami sekeluarga berkumpul bersama. Adik-adik saya suka teh yang saya buat kerana teh saya sedikit manis berbanding teh yang abah saya buat. Abang gemar mengurangkan kemanisan dalam tehnya sedangkan saya tidak begitu. Saya juga teh yang hangat dan manis. Terkemudian, saya suka teh jasmin nan manis.

II

Kemudian, selepas dewasa dan bekerja, saya menjebakkan diri dalam dunia kopi. Ketika itu sudah berwang untuk minum di kedai kopi yang mahal-mahal. Haha. Dan saya suka mengunjungi kafe kafe serta mencuba kopi mereka. Saya sudah boleh membezakan, rasa kopi Robusta, Arabica, mana yang sesuai dengan lidah saya yang suka full bodies dan perasaan selepas minum kopi. Dan saya selalu menghabiskan masa berjam-jam duduk di kafe sambil membaca buku, sambil menulis sesuatu dan kadang kala berbual sahaja dengan sesiapa yang menjadi peneman saya

III

Saya tidak dapat pisahkan hal buku. Dan buku hanya memilih jalur hidup yang berlainan untuk saya. Saya sebetulnya sangat tertarik dengan konsep yang dibangunkan Aan Mansyur dan mantan kekasihnya Andi Nur Alifiah, sebuah kafe baca di Makassar. Nama kafe itu, Kafe Biblioholic. Saya berangan-angan mahu membuka sebuah kafe baca yang menggabungkan buku-buku dan kafe. Tetapi saya tidak punya begitu banyak wang, jadi saya memilih melakukan sesuatu tanpa perlu melaburkan begitu banyak wang iaitu mengabadikannya dalam bentuk tulisan.

Novel bukan yang pertama, itu saya tulis dalam jangka masa setahun lebih. Dan kerana perpindahan tugas dan beban kerja yang banyak, saya mengalami kesukaran untuk menyudahkan bahagian akhir bab tersebut. Saya ke Makassar untuk Makassar International Writer Festival. Saya bertemu dengan Aan Mansyur dan ingin sekali mengunjungi Kafe Biblioholic, tetapi kafe itu telah ditutup kerana beberapa hal. Ini telah dinyatakan oleh Aan Mansyur dalam tulisannya. Saya sebetulnya berasa sangat sedih mendengar hal itu. Dan kerana itu, saya menguatkan hati menyudahkan novel tersebut, dan menamakannya Kafe Biblioholic, sempena sebuah kafe baca kecil yang diusahakan dengan sepenuh cinta oleh Aan.

Ah, tentu sahaja bukan kisah Aan membangunkan kafe baca itu menjadi kisah dalam novel itu, tetapi sebahagiannya ya.

IV

Saya seorang perempuan sentimental. Banyak hal yang saya ingat. Terlalu. Dan saya juga sangat sukakan hujan sehingga menamakan blog ini Nyanyian Hujan. Dan tentu sahaja perihal hujan yang saya cintai dan diri saya yang penuh kenangan itu tentu sahaja akan mengikut saya di mana-mana. Hatta dalam tulisan saya sekalipun

V

Saya sebetulnya tidak tahu mahu mengatakan dengan cara bagaimana rasa bahagia ini. Bahawa novel pertama saya bakal memenuhi rak-rak di kedai buku dan mula dijual di Pesta Buku Selangor. Novel ini terbitan JS Adiwarna. Sebetulnya sewaktu kaksu membangunkan Jemari Seni, saya telah konon-konon berjanji dengan diri sendiri, novel pertama saya harus terbit dengan Jemari Seni di bawah kelolaan kaksu. Janji itu sudah lama, rasanya lebih 5 tahun. Teruk kan? Baru sekarang janji itu tertunai. Novel yang awalnya dinamakan “Kafe Biblioholic” akhirnya terbit dengan judul “Sepetang di Kafe Biblioholic” dengan sampul novelnya yang manis. Hehe. Saya tidak pernah membayangkan Kamellia (watak dalam novel) itu akan menjadi semanis ini. Nampaknya saya kenalah bergaya semanis Kamellia ini. Hehe.


Novel yang sederhana, tentang teh, kopi, dunia buku, hujan dan kenangan. Tentang pilihan untuk mengenang segala kenangan, atau memilih untuk melupakan dan menidurkannya dalam ingatan. Tentang pilihan secangkir teh Earl Grey atau secawan espreso yang pahit. Tentang seorang Kamellia yang sederhana dan polos di tengah-tengah sebuah Kafe Biblioholic. Tak perlu sediakan tisu. Hehe. Ops!

Sesiapa yang ingin memiliki novel tersebut, dijemput ke Pesta Buku Selangor, ada tawaran diskaun menarik. Beli novel “Sepetang di Kafe Biblioholic” dan novel “Straight/Senget” karya Ina Rahim sekali dengan harga RM28. Kalau harga biasa RM20. Ehem, ada sesi tandatangan lagi pada hari Sabtu, 1 Jun 2013, bangun awal-awal jam 10 pagi- 2.00petang. Bolehlah datang, nanti say acuba bawa coffee maker, boleh buat kopi ke? Hehehe. Sesiapa yang beli buku waktu sesi itu, ada “tanda mata” kecil.