Puisi bulan ini : Hatiku Selembar Daun


HATIKU SELEMBAR DAUN

Oleh : Sapardi Djoko Damono

hatiku selembar daun melayang jatuh di rumput;

nanti dulu, biarkan aku sejenak

terbaring di sini;

ada yang masih ingin kupandang,

yang selama ini senantiasa luput;

sesaat adalah abadi sebelum kausapu

tamanmu setiap pagi

Pertama kali aku mendengar puisi ini dinyanyikan, hatiku sedikit bergoncang. Ada yang membuncah rasa. Karya Sapardi Djoko Damono biarpun hanya serangkap cuma tetapi bagaikan terangkum jutaan rasa dan makna. Pada tafsiran aku, karya Sapardi ini akrab sekali untuk orang yang ditinggalkan tetapi masih mahu mengutip kenangan yang bersisa. Betapa rasa pilu, sunyi itu dilambangkan pada selembar daun yang gugur. Menambah tidak mengurang pun tidak.

Bagi aku, perpisahan itu biarpun perit adakalanya perlu. Seperti daun yang dipisahkan dari jasad pokoknya, jika masih tertinggal menyakitkan mata jika luruh memilukan jiwa.

Sekian. Sesiapa yang ingin puisi ini dalam versi lagu, bolehlah menghubungi tuan punya blog ini. Maaf, tuan punya blog tengah beremosi lara ini.

7 thoughts on “Puisi bulan ini : Hatiku Selembar Daun”

  1. hensem? ehem~ (terbatuk-batuk kecil)

    tentulah boleh
    saya sudah hantar la melalui gmail. tgklah..
    harap terhibur…
    =)

    kalau sudah jatuh cinta pada dunia lagu puisi ini beritahu sahaja.
    saya banyak koleksi untuk dikongsi

    Like

  2. ada masalah teknikal la.. saya tak tau la nape tak boleh hantar ni.. dah guna yahoo pun tak boleh.. isk2…

    nanti saya cuba hantar lagi..

    maaf tau buat tertunggum=)

    Like

  3. oh cinta oh perpisahan.. aku tak suka perpisahan… aku tak suka.. tapi kalu ketentuan??? erm belajar utk terima dengan keterbukaan kan??

    Like

  4. yup.. perpisahan itu pahit kan..

    “sesaat adalah abadi sebelum kausapu
    tamanmu setiap pagi”

    kenangan akan menghambat kita kemana-mana. tetapi itulah yang mendewasakn kita dalam hidup.. cewah~
    belajar menerima dengan keterbukaan tanda kita ini matang dalam fikiran. tak semuanya perpisahan itu sifatnya jahat atau kejam. kadang-kala kita perlu juga berpisah bila segalanya tidak lagi memungkinkan?
    betul tak?

    Like

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s