Pelancaran Buku A. Samad Said menjelang usia 77


I

Semalam ulang tahun A. Samad Said yang ke-77.



II

Selepas Dialog Khas Pengakuan Sutradara Pengarah Bunohan: Dain Said, di Coffee Club Express berlangsungnya Pelancaran Buku Menjelang Ulang Tahun ke 77, A. Samad Said pada pukul 4.00 petang. Pelancaran berlangsung lancar dengan persembahan pembukaan oleh anak A. Samad Said, Az Samad dan penutupnya oleh kumpulan Kopratasa.

Mengapa pelancaran buku menjadi sangat penting, apatah lagi pelancaran buku itu dilakukan di sebuah kedai buku yang tersohor seperti Kinokuniya?

Saya suka sekali melihat pelancaran buku di kedai buku sebagai satu hubungan simbosis yang penting kepada pembaca-buku-penulis. Ini memberi satu lagi nilai tambah kepada kedai buku yang tidak berperanan hanya sebagai kedai jualan sebaliknya satu tanggungjawab sosial untuk mendekatkan jurang antara penulis dan pembaca selain secara tidak langsung memperkenalkan jenama rumah penerbitan tersebut. Apatah lagi, pelancaran buku di kedai buku selalunya dapat meningkat penjualan buku kerana pengunjung pelancaran akan lebih teruja untuk membeli dan bukunya boleh ditandatangan oleh pengarangnya.

III

Ketiga-tiga buah buku yang dilancarkan pada hari itu merupakan produk pertama karya asli terbitan Institut Terjemahan & Buku Malaysia (ITBM) selepas namanya dijenamakan semula daripada Institut Terjemahan Negara Malaysia (ITNM) menjadi Institut Terjemahan dan Buku Malaysia.

Harga buku seperti berikut dan boleh dibeli sempena Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur pada hujung bulan ini. Untuk maklumat lanjut bolehlah klik di sini


IV

Saya suka sekali tema Kinokuniya pada bulan ini, Books In Our Lives. Suatu hari nanti, saya akan merealisasikan rumah yang penuh buku di mana-mana.

Review : Dwilogi Padang Bulan dan Cinta di Dalam Gelas.


Nota : untuk kipas susah mati Andrea Hirata.


Ketika membaca Maryamah Karpov, percayalah, saya benar-benar terkilan dan kecewa. Ibarat layang-layang di awanan yang naik di angin, tiba-tiba sahaja entah tali mata yang kejam telah memotong saya, melayangkan saya diudara lalu jatuh terjunam. Lebih-lebih lagi dikatakan itulah buku terakhir daripada tetralogi Laskar Pelangi.

Mujur-mujur novel ini hadir. Novel ini menamatkan teka-teki apakah nasib Maryamah yang terkenal kerana permainan catur Karpovnya setelah diketepikan habis-habisan oleh pembuatan kapal Mimpi-mimpi Lintang di dalam novel Maryamah Karpov.

2 novel yang didatangkan dalam satu pakej menarik. Tengok gambar dibawah? Menarik kan?

Bertambah menarik, kebetulan novel Dwilogi Padang Bulan dan Cinta di Dalam Gelas diluncurkan pada 25 Jun 2010 dan kebetulan ada teman ke Bandung pada waktu itu. Wah apa lagi, terus minta dibelikan ole-ole Bandung. Begitulah sesiapa yang ke Indonesia kalau temannya penulis. Bukan diminta belikan baju atau kain tetapi minta dibelikan buku.

Sebelum komentar bukunya, sila-sila jenguk promo videonya.

Andrea Hirata menghadirkan kisah yang manis dalam Dwiloginya ini. Seolah-olah buku-buku ini merupakan kajian bertahun-tahun pada kaum Melayu. Biarpun tidak saintifik tetapi bila dibaca dan dibaca perlahan-lahan saya mengakui kebenaran kata-kata Andrea. Andrea menulis bukan nada sinis tetapi naif dan jujur semasa mendedahkan kebenaran dalam kehidupan masyarakat Melayu itu yang gemar ngobrol di warung kopi, sikap suka menggelar-gelar orang.


Andrea tidak mengutuk atau mengkritik tetapi Andrea menulis pandangannya sepertinya dari hatinya yang ikhlas seperti dalam laman web rasminya

Namun Kawan, sesudah engkau membaca Dwilogi Padang Bulan, kuharap dirimu paham pula mengapa aku menulis Maryamah Karpov begitu rupa. Karena, tanpa memahami kekhasan dan keeksentrikan sosiologi dari mana aku berasal, barangkali akan agak susah menerima bahwa sedikit banyak Dwilogi Padang Bulan inspired by a true story.

Maka yang kulakukan di dalam Maryamah Karpov adalah menggambarkan cultural landscape dan moralitas sebuah masyarakat di mana kemudian di atasnya kuletakkan kisah Dwilogi Padang Bulan. Ini adalah desain yang sangat sengaja sesuai dinamika kreativitas.

menjadikan kita sebagai pembaca turut menekur, menelusuri dan memikir kejujuran cerita Andrea tanpa perlu dipaksa-paksa.

Padang Bulan, berkisah Ikal, lelaki yang bertarung sampai penghabisan demi martabat dan cinta yang bersahaja. Namun saya kurang seronok membaca Padang Bulan. Mood-nya seolah-olah turun naik sedikit dan ceritanya dipecahkan terlalu mengikut mozek dan melompat-lompat sehingga emosi pembacaan saya sedikit terganggu. Namun, begitu, Andrea tetap menghidangkan kisah lelaki yang sanggup berbuat apa sahaja demi cinta. Sanggup menjadi tinggi, sanggup belajar catur dan bertarung habis-habisan hanya untuk meninggikan martabat dan sekurang-kurang memenangi hanya sekali salah satu daripada kelebihan si penyaing. Walaupun penghujungnya seperti sudah dapat saya terka sedikit namun keasyikan membaca novel ini masih tidak terganggu.

Apabila membuka helaian-helaian buku kedua, Cinta di Dalam Gelas. Saya seolah-olah menemui kematangan dalam kepengarangan Andrea. Gaya tulisan Andrea yang paling saya sukai seperti di dalam Sang Pemimpi dan Endensor sepertinya ditumpahkan betul-betul ke dalam acuan cerita Cinta di Dalam Gelas. Bermula hanya kisah kecil, Maryamah yang mahu tunduk pada kuasa takdir. Saya tidak membaca terlalu banyak buku yang berunsur feminisme dan ditulis oleh lelaki melalui pandangannya. Ya,perempuan dan kekuatan perempuan memang tema yang klise. Namun ketika saya membaca novel ini, seolah-olah saya tersihir untuk menantangi takdir hidup kerana kekuatan diri yang ada pada Maryamah.

Ini bukan kisah ratapan hidup yang harus ditangisi, namun seburuk-buruk takdir hidup Maryamah, dia menangisi nasibnya hanya semalaman dan selepas itu disekang seluruh air matanya dan menantangi hidup keesokan harinya. Ya, bermula hanya kisah kecil, MAryamah mahu memenangi nasibnya, Andrea terus-terusan mengalirkan saktinya dalam penulisan, membuatkan kita terpesona dengan wibawa dan kekuatan Maryamah yang bukan sedikit, kelicikan dan kepintaran dan sikap obses Detektif M. Nur, kegigihan dan kepintaran Ikal dalam membantu Maryamah menentangi lawannya. Watak-wataknya sepertinya benar-benar hidup. Semua pesona itu dimulai dengan catur. Hanya permainan catur. Menarik sekali sungguh menarik. Mungkin kerana saya salah seorang penggemar kopi dan juga pernah bermain catur menjadikan roh-roh dalam buku ini mudah benar saya hadam dan rasai.


Malah Buku Besar Peminum Kopi yang diomel Ikal membuatkan saya terkikik-kikik tertawa kerana benar lucu, komedi dan sedikit halus memerli. Dalam segelas kopi seperti menyimpan semua rahsia hidup. Antara kata-kata indah dan manis (menyentuh hati saya) ialah

“Jika kuseduhkan kopi,ayahmu menghirupnya pelan-pelan lalu tersenyum padaku.” Mesti tak terkata, anak-anak tahu bahwa senyum itu adalah ucapan terima kasih antara ayah dan ibu untuk kasih sayang yang balas membalas, dan kopi itu adalah cinta di dalam gelas. |Cinta di Dalam Gelas|

Membaca buku Cinta di Dalam Gelas membuatkan saya menimbang-nimbang juga rencana untuk menyambung pengajian, Ingin sekali membuat riset (kajian) budaya. Betapa budaya tidak pernah gagal untuk mempesonakan saya.


Walaupun, Andrea menyatakan, cerita ini based on true story, saya memutuskan ada unsur fiksi dan non fiksi di dalam novel ini. Saya juga tertanya-tanya benarkan lumba catur dianggap seperti permainan hidup dan mati untuk pencintanya ketika sambutan hari kemerdekaan Indonesia? Namun, teman saya di Makassar, Firdaus Amyar memberitahu bahawa apa yang dinukilkan oleh Andrea benar malah Firdaus sendiri memasuki pertandingan catur dan memenanginya.

Tahniah Andrea kerana menghadiahkan buku ini untuk semua peminat dan pembaca sastera nusantara.

Seikat Kembang Merah – review


Mendengar Imaen menyatakan judul bakal buku barunya di Pesta Buku PWTC, hati saya sudah berdetak. Ah, apakah judul lagu Ebiet G. Ade? Elegi Esok Pagi?

Berbulan menanti, nah muncullah cover buku dan blurp-nya. Masa itu saya sudah syak wasangka, wah ini pengaruh lagu Camelia 3. Dan imagi covernya jatuh meleset daripada apa yang saya bayangkan. Saya bayangkan covernya akan jadi begini.


Rupanya begini.


Dengarnya cover ini merupakan Lukisan gaya Monet ‘dikahwinkan’ dengan van Gogh ini cuba diterapkan oleh Saudara Oly dalam lukisan asalnya, dan sampul kulit cerita ini sentuhan Abang Grafik JS – Saudara Helmino.(merujuk surat cinta daripada Jemari Seni)

Seikat Kembang Merah menyerlahkan kematangan Imaen dalam berkarya. Walaupun secara peribadi saya masih meletakkan Vandetta di tempat pertama, karya Imaen yang saya suka, Seikat Kembang Merah menjatuhkan Bohemian dan Singaraning, meletakkan Labyrinth ditempat ketiga. Jikalau dalam Singaraning, pembaca harus membaca membaca ‘bebelan atau ‘syarahan’ Imaen dalam karyanya. Namun di dalam Seikat Kembang Merah, Imaen berjaya menyeimbangkan penceritaannya dan kita tidak mendapati Seikat Kembang Merah tidak bersyarah kepada kita berbanding dengan Singaraning sebaliknya bercerita dengan nada tersendiri. Namun Singaraning itu sarat ilmu ekonomi.

Berbalik kepada Seikat Kembang Merah. sengaja tidak saya singkatkan menjadi SKM kerana saya suka sekali tajuknya. Sebab dalam penghasilan puisi, saya suka sekali meletakkan kembang merah berbanding penggunaan nama mawar merah. Kembang merah kedengaran unik, rahsia, tersendiri dalam kelasnya.

Ops. ops. Baru judul dan cover, saya sudah komentar hampir satu muka setengah (kalau ikut ukuran A4 la). Kembali kepada komentar novel. Seikat Kembang Merah membawa kita menyusuri watak Gary yang tiba-tiba jatuh cinta pandang pertama pada Nur Tahani, cik farmasi semasa mahu membeli ubat. Nur Tahani yang disebutnya sebagai bidadari benar-benar membuatkan dia mahu menjadi lelaki yang disukai oleh Nur Tahani walaupun terpaksa berlakon. Pada masa yang sama Gary dicintai separuh mati oleh Nina (mungkin inilah yang ditunjukkan dalam cover buku ini, Nina mengejar Gary dengan seikat kembang merah, hehe) yang sudi berbuat apa sahaja.

Ini kisah cinta yang biasa, A suka pada B, B suka pada C, Namun apa yang membezakan dengan novel-novel yang lain, gaya penceritaan Imaen. itulah kekuatan Imaen. Sungguhpun dikatakan Imaen menulis dengan nada berbeza, namun saya rasakan hanya di bahagian akhir dan bukan dibahagian pemulaan dan pertengahan. Ini kisah cinta yang realistik. Biarpun Gary menyukai Nur Tahani dan gila bayang, penceritaan Imaen bukannya membuai rasa tetapi seakan-akan penegasan dan mirip dengan realiti bagaimana kita jatuh cinta.

Agaknya kalau sudah jatuh cinta, kita sudi berbuat apa sahaja yang menyenangkan orang yang dicintai itu. Berbuat apa sahaja bukan berenang lautan api atau terjun lombong tetapi membuatkan dia juga jatuh cinta dan menyenangi kita walaupun semua yang dia tahu tentang kita adalah pura-pura. Gary dan Nina mewakili watak-watak ini. Watak-watak yang sudi berbuat apa sahaja kerana cinta.

Ya, jika anda mencari, akhirnya Gary dan Nur Tahani dapat bersama walaupun perbezaan sikap dan fahaman mereka berbeza bagai langit dan ala-ala filem Kiamat Sudah Dekat, anda jangan baca novel ini. Itu nasihat saya. Namun itulah yang paling saya suka apabila Imaen memilih untuk menyatukan Gary dan Nina, bukannya Nur Tahani dan bagaimana watak-watak itu kembali kepada fitrah bukan kerana cinta buta semata-mata tetapi kerana naluri dan kehendak sebenar-benar hati. Berubah bukan kerana cinta, apabila cinta hilang, maka perubahan itu hilang bersama cinta. Namun berubah kerana kehendak diri yang mahu berubah, InsyaAllah akan berkekalan selamanya. Itu yang saya dapat daripada Seikat Kembang Merah.

Katalah Seikat Kembang Merah ini anti-klimaks sekalipun apabila Imaen memilih menulis ending-nya begitu tetapi saya tetap suka sekali. Seolah-olah selepas babak di farmasi itu, Imaen menghentikan wataknya untuk bercerita sebaliknya memilih, dia sebagai pengarang untuk bercerita kepada pembaca apakah pengakhiran novelnya.

Saya menutup novel Seikat Kembang Merah yang saya baca seusai Isyak sehingga tengah malam dengan senyum yang manis seperti saya mengucup seikat kembang merah yang harum.

Oh ya, saya tinggalkan dua buah lagu yang turut mengiringnya saya semasa membaca novel ini. Selamat membaca.

Notakakitangan : sedikit kecewa tak dapat sekuntum kembang merah semasa membeli novel ini dari tangan penulisnya sendiri.

Kartu dari Makassar


Sewaktu tengah hari yang panas, saya mendapat panggilan telefon dari penyambut tetamu. Katanya ada bungkusan untuk saya. Saya fikir itu bungkusan untuk kawan saya yang membeli barangan secara online dan menggunakan alamat saya untuk tujuan penghantaran. Saya berbasa-basi dan bertanya, “Dari siapa?”

Firdaus Amyar.”

Terus sahaja saya menuruni tangga dan menemui penyambut tetamu dan cepat-cepat ‘merampas’ bungkusan itu daripadanya. Haha. Tanpa disedari office-mate-guys sedang masuk pejabat selepas solat Jumaat. Mesti lepas ini ada gosip-gosip. Abaikan.

Sampai dimeja, saya terus mengoyakkan sampulnya secara berhemah. Satu tabiat saya, saya suka menyimpan sampul-sampul surat yang dikirimkan. Malah kalau membuka surat pun saya akan menggunakan gunting dan potong dengan reja yang halus sekali.

Sudah buka dan inilah dia kiriman tersebut.


Buku Atheis. Maka saya sudah ada 3 siri Sastra Klasik. Satu –Siti Norbaya .. Kasih tak sampai karya Marah Silu dan Dua – Surapati karya Abdul Moeis dan yang ketiga Atheis karya Achdiat K. Mihardja.

Oh tidak lupa juga kiriman DVD Koleksi Religius terbaik.

Terima kasih kenalan saya yang sering bertukar pandangan dan budaya. Terima kasih untuk kiriman parcel dari Makassar. Terima kasih Firdaus Amyar yang baru sahaja mendapat anak yang dinamakan Faiz Ashraf Amyar. Semoga budi baik ini sentiasa menjadi kenang-kenangan.

Nota: Rasanya namanya patut Parcel dari Makassar bukannya Kartu dari Makassar kan?


Buku : Beli dan Baca!


Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2010 telah seminggu berlangsung. Saya sempat ke sana 2 kali. Satu pada hari jumaat manakala satu lagi pada hari sabtu.

Semasa hari sabtu, sempat juga berkumpul dengan kroni-kroni yang kita sayang. Malah sempat juga menjadikan sofa putih milik booth Institut Terjemahan Negara Malaysia (ITNM) sebagai tempat bersantai, baca puisi, melepak dan bertukar-tukar cerita. Nasib baik staf ITNM tak kisah dan terima kasih kepada Incik Anuar Manshor yang rasanya bersabar sahaja tengok telatah kami. Kami memang suka buat majlis sendiri dalam majlis orang lain (dengan terkawal tentunya). Oh ya tidak lupa ucapan terima kasih kerana sudi mempelawa kami makan-makan secara percuma. Percuma adalah perkataan yang sungguh mengujakan!

Saya sempat juga menghabiskan sejumlah wang untuk beli buku. Walaupun terlebih 100% daripada budjet yang ditetapkan. Tetapi reda sahaja. Rak buku 3 tingkat yang baru dihadiahkan orang pada bulan lepas pun sudah penuh terisi. Maknanya, itu petanda kena kurang-kurangkan membeli buku untuk seketika. Beringatlah kepada perut dan si dia, yana. (baca dengan nada tegas)

Sepanjang seminggu sebelum dan selepas pesta buku berlangsung, maka kalau saya buka mukabuku mestilah cerita yang diperkatakan adalah mengenai pesta buku: keinginan, keasyikan, jumpa kawan-kawan lama, keghairahan dan semuanya melibatkan pesta buku. Ialah hampir 75% kawan-kawan di mukabuku dari mereka si penggemar buku walaupun mereka bukan dari golongan penulis sekalipun. Namun, selepas menayangkan jumlah buku yang dibeli, berapakah diantara kita yang menyatakan jumlah buku yang dibaca. Paling-paling status yang saya baca akan berkata begini : Banyak buku yang dibeli, tapi tak punya masa untuk membacanya @ Buku dirumah sudah banyak, tapi beli buku baru lagi dan yang seangkatan dengannya.

Lalu saya bertanya, hobi mereka membaca buku atau membeli buku atau membeli buku untuk menunjuk-nunjuk kononnya mereka baca buku? Ini mengimbau ketika zaman saya dahulu. Perpustakaan desa baru dibuku dan saya memang pengunjung setia sehingga kini biarpun sudah bertahun-tahun saya tidak datang, kakak perpustakaan itu tetap mengenali saya. Kewangan keluarga tidaklah begitu mewah untuk saya membeli buku yang saya suka. Malah di dalam keluarga saya, saya seorang sahaja yang tersesat hobi suka membaca. Jadi alternatif, perpustakaan sahaja. Jadi saya membaca buku-buku yang dipinjam. Bukan buku-buku milik saya sendiri. Bila dewasa, saya membeli buku dengan duit yang kumpul sendiri.

Untungnya duduk di asrama, abah bagi elaun bulanan dan saya tidak guna untuk perkara lain selain membeli buku. Sebab itu, saya sangat marah sekali kalau buku-buku yang saya beli hilang. Setiap buku ada kenangan tersendiri. Pernah sekali itu, saya terbeli buku yang kurang bagus isinya. Saya kecewa kerana saya membeli buku itu ketika kewangan sedikit mendesak dan rupa-rupanya promosi buku itu indah khabar dari rupa. Lalu sehingga kini, saya tidak pernah membeli buku hasil tulisan penulis itu. Itu sisi negatif saya, barangkali.

Saya tidak kagum dengan mereka yang membeli banyak buku tetapi hanya menguar-uarkan jumlah buku yang dibeli, meletakkan foto buku-buku tersebut di blog namun langsung tidak sempat membacanya. Kalau-kalau mereka membaca pun bukan dengan analisis yang kritis, malah seolah-olah buku-buku itu tidak membantu dia memandaikan fikirannya. Lalu apa sumbangannya selepas membeli buku itu?

Saya lagi kagum dengan mereka yang tidak dapat membeli buku tetapi banyak membaca. Mereka tidak dapat membeli buku mungkin kerana sebabnya seperti saya ketika saya kecil dahulu. Malah saya pernah berkenalan dengan orang-orang yang ghairah mahu membeli buku tetapi tidak cukup wang, lalu dia meminjam buku dengan banyak dan kerap diperpustakaan. Mereka membaca dengan sisi yang berbeza. Mampu mengupas isi buku dari sudut yang kadang-kala kita tak terfikir pun. Mereka memperoleh itu dari buku-buku pinjaman. Lalu kalau bercakap dengan mereka, kita jadi kagum dengan fikiran mereka.

Buku dimiliki untuk dibaca dan bukan untuk dihiasi dirak sahaja. Buku ditulis untuk dibaca, untuk diteroka fikiran penulisnya dan untuk disebarkan kepada orang lain, ilmunya. Jikalau buku dibeli untuk hiasan dirak sahaja, lebih baik beli replika buku sahaja kan?

 

Notakakitangan : Ini entri  peringatan kepada saya.

Ingatan pada Suatu Kasih Yang Tak Jadi


(Nota : Untuk kamu, yang aku tahu akan membacanya.)


Zurinah Hassan – Ingatan pada Suatu Kasih Yang Tak Jadi


Kesilapannya

kau tak berdaya berterus-terang

dan aku tak berdaya mentafsir


Kesilapannya

kau mengatur gambar-gambar

dalam sebuah album yang indah

sedang aku tidak pernah melihat gambar-gambar itu


Kesilapannya

kita telah bertemu

dalam sebuah mimpi yang menggembirakan

tetapi aku lebih gembira

bila terjaga dari mimpi itu.


ZURINAH HASSAN


Pesanan Untuk Seseorang


Ada satu yang mengikat kita lagi : Buku.

Jadi, simpan sahaja. Namun jangan hilangkan.


Supaya suatu hari nanti, kau atau aku. Masing-masing punya alasan untuk bertemu.

Untuk memulangkan dan untuk menerima.

Untuk memberi dan untuk mengambil.

atau

untuk memulakannya atau menamatkannya


(Tayangan gambar: Filem – Definitely, Maybe)